There was an error in this gadget

Friday, 7 February 2014

Alhamdulillah Wa Syukurlillah...

Alhamdulillah wa syukurillah, sehingga kin masih diberikan kesempatan menghirup udara di bumi Allah yang indah dan damai dengan nikmat terbesar, iaitu nikmat iman dan islam. Sesungguhnya sesat dan sangat rugilah kita andai dua nikmat ini tercabut dari dalam diri kita, na’uzubillahi min zalik.
Dalam hampir 3 tahun ini juga pelbagai peristiwa telah berlaku, Dari mempunyai anak seramai 4 orang (termasuk seorang anak angkat) kini hanya tinggal dua orang, dari mempunyai seorang bapa kini sudah bergelar anak yatim. Alhamdulillah..alhamdulillah masih  masih punyai 2 orang anak tempat mencurah kasih, masih mempunyai  ibu tempat mengadu dan berkongsi rasa  juga adik beradik tempat untuk bercerita. Dan amat bersyukur diri ini masih punyai seorang suami yang sangat baik dan mengambil berat serta tidak jemu jemu melayan karenah diri yang serba kekurangan ini.
Jarak yang teramat jauh yang memisahkan aku dengan insan insan tersayang menerbitkan kerinduan yang tidak terungkap menguji dan tawakal aku kepada Tuhan Rabbul ‘Izzati. Betapa rindunya diri ini kepada yang mereka. Semoga Allah member kekuatan kepada aku sekeluarga untuk menghadapi setiap ujian yang diberikan. Ujian ini sebagai tanda kasih sayang Allah kepada kita. Wahai airmata terkadang terlalu murah untuk mengalir disaat hati terlalu merindui..ketahuilah bahawa hati ini berusaha keras untuk meredhai…dan  akhirnya Alhamdulillah….

Ya Allah kuatkan hati dan jiwa kami……

UmmiMdaza
7/2/2014 (7.27 pm)

Saturday, 1 February 2014

Rindu yang tiada penghujungnya

Ummi perasaan sejak akhir akhir ini abah menjadi terlalu sensitf dan mudah sangat mengalir airmatanya....Setiap kali kami berkunjung ke "Pusara Bernisan Biru ~ Taman Syurga Allah" airmatanya kerinduan pasti akan mengalir lesu...setiap fatihah yang dititpkan pastikan akan disulamkan dengan sendu, doa doa yang dikirmkan menjadi terlalu sayu dan syadu....dan pastinya airmata jernih ummi turut sama mengalir laju...
Kata kata ini juga yang sering abah ungkapkan " Abah tidak boleh banyak berkalau...jika abah banyak berkalau nanti abah jadi tidak meredhai..abang!!!adik!!!abah dah redhai sepenuh hati abah....tapi cumanya kadang kadang tidak dapat menahan rasa rindu ini...semoga Allah sampaikan salam rindu abah dan ummi  buat abang dan adik"
Dan sekarang ini lena abah pastikan akan diiringi airmata...diseparuh malam abah bangkit berwuduk dan terus bersujud pada yang Esa...doa dipanjatkan agar ditemukan dengan putra putra walaupun sekadar dalam mimpi mimpi.
Takkala menatap potret potret putera puteranya abah akan mengucup dan mengusap ngusapnya sambil menggeleng gelengkan kepala...ummi membiarkan saje kerana ummi tau apa yang bersarang di dalam hati abah, ummi juga tau apa yang bermain main di kotak fikiran abah...
Abah berpesan kepada ummi "Jangan melintasi di bahagian yang menjual pakaian dan mainan kanak kanak ya" apabila setiap kami ke pasaraya untuk membeli belah...
Abah seolah olah sudah kehilangan kekuatannya...abah seolah olah sudah tidak dapat menanggung beban rindunya....
Ya Allah berikanlah kekuatan kepada kami dalam mengharungi kehidupan ini tanpa mereka berdua, berikanlah kekuatan buat puteriku jua...tabahkan dan damaikan lah kami semua walaupun tanpa mereka disisi kami...ketentuan Mu tiada sesiapa yang dapat menghalangnya...Sesungguhnya mereka hanya pinjaman buat kami....dari Allah kita datang dan kepada Allah kita semua akan dikembalikan..

Kasih yang tiada penhujungnya
Ummimdaza..
2/2/2014(8.00am)