There was an error in this gadget

Sunday, 28 October 2012

Jadikan Aku Insan Tabah Dalam Dugaan Mu


Melahirkan anak itu sangat berat, kadang-kadang sampai menewaskan ibu yang melahirkannya. Kepada anak tertumpah harapan di ibu di masa datang. Tapi malang bagi ibu, anaknya meninggal waktu masih kecil. Sebagai balasan dari Allah, dijadikan-Nya 3 atau 2 anak yang meninggal itu menjadi dinding bagi si ibu dari api neraka, Kalau ia sabar menerima ujian dari Allah.
 Ohhh hati..tabah dan bersabarlah...semoga akan tiba hari yg paling dinantikan itu.... doakanlah ummi,abah dan kesemuanya agar tidak selalu leka... sesungguhnya ummi hanya insan biasa dan mudah lupa....
 Ya Allah, sesungguhnya pada aku bergantung harap. Ku bermohon kau perkenankanlah segala permohonanku. Kau kabulkanlah segala doa ku di tikar sujudku. Inilah ikhtiar terakhirku setelah mencuba sehabis baik.

Ya Allah..
jadikanlah aku tabah seperti Ummu Khadijah
sehingga dirinya digelar Afifah solehah
dialah wanita pertama
tiada ragu mengucap syahadah
pengorbanan bersama Rasulullah
susah senang bersama
walau hilang harta kerana berdakwah
walau dipulau 3 tahun 3 bulan
Imannya sedikit pun tidak berubah
mampukah aku setabah dirinya?
andai diuji sedikit sudah rebah
baru dihina sudah mengalah
Ya Allah...
tabahkan aku sepertinya.

Ya Allah..
jadikanlah aku semulia Ummu Sulaim
pernikahannya dengan Abu Talhah atas mahar iman
islamlah Abu Talhah sehingga menjadi Sahabat Rasulullah
betapa hebatnya tarbiyah isteri pada suami
hinggakan segala panahan kepada Rasulullah pada hari uhud
disambut dengan belakang Abu Talhah
sehingga digelar mayat yang berjalan
dek kerana tubuhnya yang hancur semata-mata kerana Rasulullah..
mampukah aku untuk menjadi sepertinya..
apa-apa sahaja demi Rasulullah??

Ya Allah..
jadikanlah aku semulia Fatimah Az-Zahrah
betapa tinggi kasih pada ayahandanya
tidak pernah putus asa pada perjuangan dakwah Baginda
anak yang semulia peribadi Rasulullah
tangannyalah yang membersihkan luka
tangannya jua yang membersihkan cela
pada jasad Rasulullah tercinta
gagahnya dirinya pada dugaan
mampukah aku sekuat Fatimah?
saat diri terluka dendam pula menyapa
saat disakiti,maki pula mengganti
Ya Rabbi..
teguhkan hatiku sepertinya..

Ya Allah
jadikan aku sahabat Masyitah dan Sumaiyah
tukang sihir yang beriman
dan keluarga yasir yang bertakwa
sungguh kesabaran mereka menggoncang dunia
iman tetap terpelihara walau nyawa jadi taruhan
mampukah aku sabar seperti mereka?
tatkala digoda nafsu dunia
entah mana hilangnya iman didada..
dimanakah ia??

Ya Rahman
kuatkan imanku seperti Masyitah
terjun penuh yakin bersama bayi kedalam kuali mendidih
kerana yakin Allah pasti disisi
sabarkan aku seperti Sumaiyah
biar tombak menusuk jasad
iman sedikit pun x akan rapuh
tetap teguh..

wahai kaum hawa..

kita cuma An-Nissa
para pendosa terbanyak di neraka
lantas walau x setabah para mujahidah
namun tabahlah pada ketetapan Allah
kerana padaNya ada syurga!
walau x semulia Para Wanita Sirah
tapi muliakan diri dengan agama yang memelihara
kerana padanya ada pahala
walau tak sesabar para wanita solehah
namun sabarkan jiwa pada nafsu dunia yang menyeksa
kerana padanya ada bahagia!!




UmmiMdaza
28/10/2012(11.05pm)

Wednesday, 24 October 2012

Setahun telah berlalu (Al Fatihah buat Putra tersayang)


Hari ini 24hb Okt,12…bermakna esok 25hb Okt’12 genap sudah setahun abang di jemput pulang oleh Allah yang maha esa. Cepat sungguh masa berlalu…airmata ummi tidak henti mengalir ….kerana masih segar diminda ummi  apa yang berlaku setahun yang lalu,disaat akhir usia abang… masih terasa lagi hangat nya pelukkan abang sambil jari jemari melatar ke setiap genap tubuh ummi, kucupan yang tidak henti-hentinya diseluruh muka ummi, kata-kata sayang masih lagi terngiang-ngiang….senyuman manis dan manja masih lagi bermain-main di mata… dalam keadaan yang tenat kita itu sempat lagi abang bergurau dengan ummi dan abah Mengenangkan esakan abang sambil berselawat membuat hati ummi makin bertambah sebak…. setiap hela nafas abang ummi masih terasa kehangatannya….saat yang paling memilukan takkala abang bisikkan “ummiiiii…abang mintak maaf banyak-banyak…mintak maaf banyak-banyak ya ummiiiii……” dan akhirnya abang pergi medahului kami dalam pangkuan ummi…dalam pelukkan ummi….
Maafkan ummi…saat abang dimandikan …ummi tidak dapat memandikan abang…tika itu hati ummi betul-betul tidak keruan..seolah-olah hilang punca…dan saat kain putih mulai membalut tubuh abang…ummi dapat melihat kesucian di wajah abang, terlalu mulus dan terlalu jernih sayang….dikucup dahi abang buat kali terakhir dingin sekali…lebih dingin dari embun pagi dan terasa ingin memeluk tubuh kaku abang semau-maunya.….Ummi mengiringi abang ke perkuburan…ummi tidak mahu ketinggalan menghantar sampai ke liang lahat…ummi tetap  sisi pusara abang …tidak sanggup rasanya melihat timbunan tanah menutupi pusara abang…longlai seluruh tubuh ummi…
Kini setahun sudah berlalu dan kini adik juga turut bersama abang di taman syurga milik Nya. Setiap hari ummi, abah dan angah tidak pernah lupa ke “pusara bernisan biru”…di sinilah segala rindu kami akan tertumpah walaupun hanya sekadar dimenatapi dan mengusap “pusara bernisan biru”.Salam diberikan dan al fatihah dikirimkan….doa dipanjatkan agar suatu hari kita pasti diketemukan.di “alam sana”. Dan percaya hingga ke saat dan detik ini tidak pernah sekali kenangan bersama putra-putra hilang dari ingatan ini.
Ya Allah …aku pohon pada Mu peliharalah kami dengan rahmatmu,pandanglah kami dengan kasih sayangMu. Kurniakan kami kesabaran, kau limpahkan kami dengan keimanan Kau peliharalah keluarga ku
 SELAMAT TIDUR ANAKKU
(25/10/2012...GENAP SATU TAHUN KEPERMEGIAN MU)

Selamat tidur anakku
Bila malam gelap, dingin dan hujan
Bila siang panas menyengat dan debu bertaburan
Ummimu selalu melindungi tubuhmu dengan bertaburan do'a

Selamat tidur anakku
Dulu abahmu ini selalu mendongeng tentang kancil kecil menghitung buaya saat mengantar dirimu tidur menjelang larut
Saat inipun abahmu senantiasa bercerita dan abah harap dirimu mendengarkan di sana

Selamat tidur anakku
Sudah satu tahun dirimu tidak lagi dipelukanku...
Kepedihan hati ummimu ini tidak juga sirna...
Ingin sekali ummi menyusulmu anakku...
Tapi Tuhan tidak memperbolehkan dan juga..
masih ada angahmu yang harus ummi lindungi ...

Ach.. anakku sayang..
Selamat Tidur...Suatu saat kami pasti kembali bersamamu....
Suatu saat kita pasti berkumpul......




Sayang tidak pernah putus
UMMIMDAZA
24/10/2012(3.52 pm)

Sunday, 21 October 2012

Ya Allah Pelihara Kami Dalam Rahmat Mu


Bangkit dari tidur hari ini terasa begitu kosong dan tiba-tiba terasa sunyi yang amat sangat. Kosong dan sunyi di ruang mata dan juga disetiap ruang hati. Apa yang dipegang dan buat serba tidak kena.
Terdengar-dengar deruman enjin motor along….., rindu untuk kejutkan along untuk sembahyang subuh…,
Terdengar-dengar dengan pertanyaan Abang..”Ummi..masak apa pagi ni?”..rindukan pada rengetan  yang minta  air milo…
Terdengar-dengar dengan panggilan Adik….”Ummi mai sekejap”…..rindu pada jari-jari kecil yang mencari puting susu ummi..
Dan kini hanya tinggal angah dan abah yang menjadi peneman setia ummi, pada merekalah tempat ummi mencurahkan segalagalanya.
Ya Allah ..hanya pada Mu aku terus memohon, pelihara kami dalam rahmat Mu, pandanglah kami dengan ehsan dan kasih sayang Mu, Kau kurnikan kami kesabaran, kau limpahkan lah kami dengan rezekiMu, Kau peliharalah keluarga kami…jadikanlah kasih sayang kami hanya kerana Mu.
Ya Allah Kau peliharalah zuriat keturunanku, jadilah puteriku hamba mu yang terpuji..Maha suci Ya Allah kau peliharalah hatiku..kau jadikan terus kuat kerana cinta ku pada Mu Ya Allah…kurniakan aku kesabaran Ya Allah…
Airmata ini adalah kerana rasa insafku atas kelemahan diriku…airmata ini adalah rasa rinduku pada yang telah pergi….air mata ini adalah milik seorang ummi yang akan tetap menjadi pencinta yang setia….




Rindu yang tiada penghujungnya..
UmmiMdaza
21/10/2012(4.28)

Monday, 15 October 2012

TERIMA KASIH YA ALLAH ATAS SEGALA-GALANYA


Sudah beberapa malam ini tidur ummi asyik terganggu sahaje…puas juga dipujuk hati ini supaya jangan terlalu mengikut kata hati..dan sesekali ianya tewas jua…dan beberapa kali juga bangkit di setiap pagi meluru ke almari baju kalian mencium dan memeluk baju-baju kalian…mencium sepuas-puasnya.Masih ada saki baki bau badan kalian.
Sedar tak sedar masa jauh meninggalkan kita dengan hari –hari yang berlalu banyak mencipta kenangan,sejarah dan pelbagai cerita. Pernah juga sesekali minda di bawah sedar ummi berkata-kata “seandainya kalian masih bersama kami tika ini, ummi akan sentiasa mengulik, mendodoi dan sesekali tidak akan menjentit kalian.
Tapi hakikatnya sudah hamper satu tahun abang pergi dan 6 bulan kemudian adik pula menyusur…namun tidak sedikitpun ingatan ummi padam dari terus mengingati kalian.Betapa dalam kasih dan cintanya seorang ummi..andainya kalian mengerti wahai putra-putra ku…betapa ummi sanggup memindahkan segala kesakitan kalian andai itu dapat dilakukan.
Ummi tahu kalian amat aman dan damai di “alam sana”…tiada tolak bandingnya.Allah menempatkan kalian ditempat yang paling indah dan menjanjikan perkhabaran yang gembira buat kalian…dan ummi akan terus menghitung hari…entah bila pula akan dijemput pergi….
Tersentuh sungguh hati ummi dan abah…airmata tidak henti mengalir..bila mendapat tahu bahawa teman sekolah abang masih lagi menggunakan nama abang setiap kali guru kelas meminta membuat ayat-ayat. Rupanya bukan kami sahaje merindui abang..ramai orang diluar sana yang amat merindui akan kalian berdua..
Ya Allah ..sungguh indah rindu ini..walaupun sesekali ianya menikam kalbu dan jiwa…Ya Allah terima kasih atas perasan yang kau berikan padaku..pasti ada hikmahnya yang tersembunyi…pasti ada sebabnya kami di diuji begini…Selalu ummi  memujiuk hati apa sangat ujian yang ummi terima ini….jika dibandingkan dengan orang yang lebih teruk diuji dalam hidupnya…terima kasih Ya Allah kerana kasih dan sayang Mu terhadap kami.


Kasih tidak terhingga 
UMMIMDAZA
15/10/2012(10.52)

Thursday, 4 October 2012

Setiap Hela Nafas Ummi Adalah Syarat Rindu Ummi Buat Putra-Putra....


Baru saje mata mau terpejam…tiba-tiba kenangan bersama-sama adik sewaktu di hospital datang menerjah. Satu persatu diulang tayang didepan mata ummi. Dari mula adik di masukkan ke hospital sehinggalah saat-saat adik dijemput pulang..kata-kata adik, bisik-bisikan, rengetan manja, tangisan kesakitan silih berganti menusuk ke gegendang telinga ummi.
Terkadang terdengar-dengar suara adik ketawa mengekek-ngekek, sambil berlari-lari keriangan. Ternampak-nampak adik membongkok-bongkok menyudahkan kerja-kerja sekolah sambil menyanyi-nyanyi lagu kesukaan adik “ 2 mata, 2 telinga 2 tangan ngan kaki……” sesekali disulam dengan zikir “astrafirlullah rabalbaroya”makin lama makin kuat…..dan tiba-tiba terdengar kalimah terakhir adik buat ummi….”ummii…………..adik…..sayang…sangat kat ummi..sayanggggggggggg sangatttt……
~”Ya Allah Ya Tuhan besar sungguh ujian Mu untuk ku…aku redha apa juga yang Engkau telah rancangkan dan takdirkan buat ku aku insan yang sangat lemah dan aku hanya mampu berserah setelah sedaya upaya mencuba tapi gagal jua mengawal perasaan ini…bantulah aku Ya Allah….setiap hela nafas adalah isyarat untuk rindu, kasih dan sayang …ajarlah aku Ya Allah…izinkan hela nafas itu menjadi nikmat untuk aku bersyukur dan berdoa kepada Mu Ya Allah….”~


Rindu tidak pernah pudar

Ummi Mdaza
4/10/2012 (10.53)