There was an error in this gadget

Thursday, 28 June 2012

~ 28 June 2012 ~ HARI JADI ADIK YG KE 5 TAHUN~
Bacaan Yassin dan Al Fatihah ummi hadiahkan buat adik....berbahagialah adik di "sana" di bawah lindungan Nya
Amin




Hari ini 28/6/2012 merupakan hari jadi adik yang ke 5 tahun..ummi cuba utnuk tidak menangis tapi gagal…apatah lagi baru setika tadi ummi terima bungkusan hasil kerja adik dan.buku-buku sekolah .Ummi membelek satu persatu buku latihan adik…pandainya adik menulis dan melukis…kemas tulisan adik dan comotnya bila adik mewarna…setitk demi titik air mata mulai jatuh..makin lama makin laju tanpa dapat di tahan lagi…rimdu semakin membuak-buak…lantas ummi mengambil  buku-buku adik ummi dan menyimpannya, tidak tertahan lagi rasanya untuk terus menatap hasil kerja adik itu.
Tadi pagi ummi menjenguk ke bilik along di rumah tok…terpandang kura-kura kepunyaan abang… merayap lambat didalam bekasnya…(along tempatkan di dalam bekas berwarna biru..warna kegemaran abang) dan di satu sudut terlekat elok basikal adik dan selipar-selipar adik tersusun kemas…tersentuh sungguh hati ummi…pastinya alongpun begitu merindui kalian berdua…
Semasa hayat adik…sering bertanya pada ummi bila hari jadi…adik mengimpikan pada hari jadinya diraikan bersama-sama rakan sekolahnya..malah adikpun telah meminata mama (ibu saudara) buatkan kek angry bird. Adik nak belon yang banyak, adik juga meminta abah belikan basikal sebagai hadiah harijadinya (sama permintaan abang) adik memang tak sabar-sabar menanti hari keramat itu. Tapi apakah daya kita hanya mampu merancang Allah jua yang menetukannya…seperti abang…adik dijemput pulang oleh Illahi sebelum sempat menyambut hari jadi yang ke 5.
Dik…kami akan mengada majlis tahlil buat adik pada hari Sabtu bersamaan 30/6/2012 bagi menggantikan majlis hari jadi adik. Akan ummi menjemput teman-teman sepermainan adik dan juga rakan – rakan sekolah adik. Tapi dik…kek angry bird tidak ummi sediakan…..tidak sanggup rasanya untuk kami melihat yang menjadi impian adik itu
 Anak ummi sayang ….tentu saat ini adik sangat-sangat berbahagia di “alam sana”..di bawah lindungan Nya…di bawah Rahmat Nya…Bermain-main bersama-sama abang dan juga dengan bidadari syurga yang lain. Semuga kami di sini juga sentiasa dirahmati dan diberkati Nya. Insyallah

  
Sayang hingga ke akhir hayat
"UMMIMDAZA"28/6/2012..10.50pm


Tuesday, 26 June 2012

RINDU SANGAT-SANGAT

Sudah beberapa malam mata ummi tidak dapat terpejam lena...mata sudah mulai membengkak dan pedih dek kerana asyik teringatkan putra-putra ummi yang berada jauh di “alam sana...”yang pasti tika ini kalian sedang bergembira, teramat bahagia bermain-main dengan teman di Syurga milik Nya
Ya Allah..rasa rindu ini semakin hari semakin kuat...malah terkadang boleh mengoyahkan iman ummi  Ya Allah...ummi teramat merindui putra-putra ummi......
Ya Allah...hanya linangan air mata mampu ummi luahkan rasa rindu yang teramat mendalam terhadapnya...
 rindu sangat ingin memeluk mendakap..
rindu sangat ingin mencium mengomol...            
rindu sangat ingin melihat gelak mengekek seperti dulu..
rindu sangat pada suara yang memanggil-manggil..
rindu sangat untuk memujuk tika merajuk..
rindu sangat untuk menyuapkan tika lapar..
rindu sangat untuk mendodoi waktu tidur..
rindu sangat untuk berjalan bergadingan tangan
rindu sangat untuk menyisirkan rambut
rindu sangat untuk menyiapkan pakaian sekolah
rindu sangat pada salaman dan ciuman sebelum ke sekolah...

Ya Allah...ummi tahu...putra-putra ummi hanya meninggalkan dunia ini sahaja...hanya sementara...kemudian kita akan bertemu semula diakhirat kelak...tetapi terlalu jauh dari ummi ... hebatnya ujianMu Ya Allah....terlalu sebak hati ini menantikan saat itu....Ya Allah....bantulah  agar ummi dapat mengharungi semua ini...terutama dengan kedatangan Ramadhan ini....semakin hari semakin kuat rinduku terhadapnya....apatah lagi dengan Syawal yang bakal menjelma....apa yang harus ummi lakukan...hanya dengan berdoa dan terus berdoa agar sentiasa diberikan kekuatan berpanjangan dan diberikan kesihatan  baik bagi membolehkan ummi  terus beramal ibadat .
Ya Allah lindungilah lindungi kami semua...berikanlah kebahagian kepada putra-putra kami di sana agar kami juga dapat mersakan kebahagian di sana.....
Putra-putra ummi sayang...kami amat merindui kalian...



Sayang Selalu....
UMMIMDAZA(26/6/2012...10.45pm)

Friday, 15 June 2012

Hari Ini Rasa Rindu Itu Datang Lagi...


             Bismillah :-Segala Puji bagi Allah, tuhan penguasa hati,,,




Hari ini rasa itu datang lagi puas ditepis, tapi makin ditepis makin galak ianya datang...dan datangnya bersama-sama memori-memori indah,suka, duka,tawa dan tangis bermain di depan mata umpama menyaksikan cerita di layar perak.Ya Allah berat sungguh dugaan ku ini...belum sempat memori-memori bersama abang kutip semua untuk disimpan kini memori bersama adik pulak yang dan menerjah. Masih jelas di telinga ini, terdengar suara manja putra-putra ku memanggil-manggil namaku”ummi..ummi”...merengek-renget meminta itu dan ini..merayu-rayu untuk diusap-usapkan sebelum tidur. Dan di setiap waktu tidurku aku terjaga mencari-cari sesuatu yang satu ketika dahulu selalu bertenggek di lengan ku ini. Malam ku rasakan terlalu panjang...segenap ruang rumah ku terasa kekosongan yang amat sangat. Tiada lagi mainan yang bertaburan dilantai,buku-buku dan alat tulis juga sudah tidak kelihatan..kasut dan selipar tersusun rapi seolah-olah rumah ini tiada penghuninya.Di garaj kereta hanya terdapat motor abah tersadai kaku dek kerana sudah tiada lagi pemboncengnya...basikal-basikal kalian sudah  tersimpan rapi didalam stor.
Dapur sudah lama tidak berasap, beras di takar sudah di makan bubuk, bawang telah mulai mengeluarkan daunnya...susu dan milo adik sudah menjadi keras masuk angin. Botol susu ada yang masih belum di simpan. Gula-gula yang adik tinggal sudahpun cair. Peti ais yang penuh dengan pelbagai air dan juga ubatan adik..kini sudah kosong Mesin basuh  seolah-olah malas berputar kerana kurang isiannya.Pengidai kain tidak semeriah dahulu, kalau di dulu dipenuhi dengan pelbagai warna baju dan seluar kanak-kanak tapi kini hanya pakaian yang besar-besar sahaje yag berkibar lesu.3 biji kamar tidur dulu penuh dengan penghuninya kini hanya 1 sahaje yang di gunakan...angah tidak betah tidur sendirian. Bukannya dia takut...tetapi tidak mahu memori indah satu ketika dahulu menghantuinya. Kerana di kamar itu mereka bertiga bermain,bercerita,menyanyi dan belajar menulis,membaca dan mengira. Tetapi bila sampai waktu hendak tidur...bilik ummi dan abah juga yang jadi sasarannya.
Pagi yang membosankan....tiada lagi jeritan bagi mengejutkan anak-anak bangun dari tidur untuk solat subuh dan ke sekolah.Tidak kedengaran lagi suara manja yang bertanya”ummi masak apa pagi ni ? mee lidi ke...?” Kini bilik mandi sudah tidak menjadi rebutan . Tiada lagi lelehan ubat gigi yang ditinggalkan dilantai bilik air dan kini hanya terdapat 3 helai tuala mandi sahaja di rak penyidai...Pipi dan salaman kami kini hanya di sambut dan dicium oleh angah sahaja sewaktu hendak ke sekolah..Ya Allah rindunya kami saat-saat itu....yang mana ianya tidak mungkin sama sekali berulang lagi.
Rutin petang ummi adalah menemani anak-anak bermain didepan rumah. Angah dan abang suka aktiviti berbasikal, manakala adik lebih senang bermain dengan teman-teman sebayanya. Bila hampir maghrib akan terdengar riuh suara ummi atau abah memanggil anak-anak untuk masuk ke rumah.Kekadang abah terpaksa mencari abang kerana abang suka bermain agak jauh sedikit. Waktu untuk mandi waktu yang mengamatkan...abang memang susah hendak mandi..angah pulak mandinya agak lama dan adik  mandinya mau cepat-cepat kerana dia tidak mau lewat ke surau.Tapi kini semua sudah berubah..rutin setiap petang ummi dan abah adalah ke Perkuburan Hutan Setali...kerna disinilah tempat putra-putra umi dan abah bermain di syurga milik Nya.Walaupun pada hakikat tidak dapat dilihat dengan mata kasar...tetapi jauh disudut hati kami kuat merasakan betapa gembira dan bahagia mereka di sana.
Makan malam di mana anak-anak memulakan cerita, cerita berkisar pasal sekolah,pasal cikgu,kawan-kawan dan sebagainya...lauk kegemaran abang mesti yang berwarna merah dan pedas-pedas angah dan adik mengikut aje. Abang memang seorang pemakan...dan ada tikanya abah akan berbunyi “abang dah tiga kali tambah nak isi kat mana lagi tu” abang tersengih malu dan berkata “abang lapar sangat” ataupun “ummi masak sedap sangat” Adik lebih senang makan nya disuap oleh ummi...sambil menonton chanel 611. Tapi kini..... selepas menziarah pusara kalian berdua ,kami bertiga lebih banyak membeli makanan dari luar ataupun makan di rumah tok. Tidak terlelan rasanya setiap kali berada ruang makan di rumah sendiri. Sudah tidak kedengaran leteran abah menyuruh si anak membuat kerja-kerja sekolah atau mengemas perkakas sekolah. Sudah tiada senda loka abah dengan putra-putranya waktu menonton tv.Sekarangnya semuanya hambar dan kaku....
Sesekali kami akan keluar ke Bandar, alangkan kekoknya ummi disepanjang perjalanan kerana tiada lagi tangan halus minta dipinpim..atau suara manja merengek untuk didukung dek kepenatan berjalan. Tiada kedai-kedai jajan atau kedai aiskrim menjadi persinggahan kami seperti kebiasaan semasa kalian masih bersama kami. Dan kedai yang menjual CD juga tidak lagi kami pandang....itu semuanya akan menambah lagi duka di hati kami. Sesakali makan diluar...tiada lagi yang meminta “mee petak dalam pinggan”kuew tiau ladna),”mee petak dalam mangkuk”(kuew tiua tomyam) atau pun nasi daging merah beserta milo ais..dan adik akan mengikut saja apa yang di makan oleh abang.Tiada lagi ngangaan dari mulut kecil untuk disuapkan. Ya Allah manisnya saat itu bila dikenang wahai putra-putra ku.
Saat ini dan tika ini kerinduan amat menghimpit hati ummi.Ada kawan Ummi yang mengatakan Ummi kuat menghadapi semua ini..tapi hanya Allah saja yang tau hati dan perasaan Ummi...Sememangnya Ummi tidaklah kuat seperti yang disangka..Ummi cuma redha dengan kehendak Ilahi..Izinkan Ummi merinduimu sayangku. Ya Allah yang tuhan ku kau berilah aku kekuatan bagi akan untuk menghadapi segala dugaan Mu. Aku redha dan aku pasrah dengan ketentuan dan ujian yang Kau kurniakan pada ku. "Ya Allah hebat sungguh ujian Mu terhadap ku....dalam tempoh 6 bulan....2 orang zuriat ku dan 1 janin di jemput oleh mu..... aku pasti ada hikmah di sebaliknya..."
Sesungguhnya, sejak kehilangan abang & adik ini mengingatkan aku banyak perkara..
* Yang sihat tidak semestinya terus kekal sihat, selagi kita sihat buatlah perkara-perkara yang baik sebagai amalan akan datang..
* Segala apa yang kita ada hanyalah pinjaman semata-sata..satu hari kita pasti akan pulangkan kepadaNya..
* Dugaan maha berat adakalanya memang sukar untuk kita pikul dan hadapi, tapi demi untuk semangat juang untuk terus hidup kita harus hadapinya..
* Jangan terlalu leka dengan kegembiraan dan kesenangan yang diperolehi, sentiasa mengingatkan diri agar lebih dekat pada Ilahi, berdoa agar diri tidak diuji sehinggakan hati tidak mampu mengatasi..


Salam Kerinduan

Akhirnya dia pergi jua..

Anak itu sedang berlari,
Berlari jauh mencari pelangi,
Kebahagian dicari,
Meninggalkan sisa penderitaan di bumi,
Menjauhkan segala kedukaan orang meratapi..

Anak itu sedang berlari,
Mengutip daun-daun gugur setiap hari,
Setiap doa dipanjatkan buat si bidadari,
Ingatan tulus orang yang begitu mengasihi,
dan pasti roh anak itu setia menanti,
Kehadirian ibu-bapanya di syurga nanti.

Anak itu pasti menanti..
Dan tetap menanti...
Moga tenang rohnya di sana...

(sajak ini bukan milik ummi ,terjumpa diblog seseorg... izinkan dikongsi bersama)
                               

Saturday, 9 June 2012

Akhir kami pulang ke rumah jua....



BISMILLAHHIRROHMANNIRRAHIM

Hari ini 9/6/2012 ummi,abah dan angah mengambil keputusan untuk pulang ke rumah setelah hampir 1bulan ½ menginap di rumah  tok di Tanjung Api. Walau macam mana sedihnya,pilunya… kami tetap kena hadapinya jua….kerana di rumah ini kami membina kenangan- kenangan indah bersama-sama anak-anak.
Suatu ketika dahulu rumah ini sarat dengan senda gurau,gelak tawa,rajuk tangis dan riuh bebelan ummi dan abah.Waktu pagi waktu paling menggamatkan. Masing-masing tolak satu sama lain siapa yang mandi dulu. Berbeza dengan sebelah petang masing-masing berebut-rebut untuk ke bilik air.Bila menonton TV hanya siaran 611 sahaje yang bersiaran.
Waktu makan malam…masa yang paling seronok..masa anak memulakan cerita-cerita disepanjang harinya baik di sekolah maupun di kelas fardu ain. Selesai makan tugas abah pun mula menyemakkan kerja-kerja sekolah anak-anak. Dan terkadang terdengar suara abah “Abang pensil mana?pemadam mana?kunci rumah ada tak?” sambil menggaru-garukan  kepala dan meraba-raba dalam beg sekolahnya. Sampai waktu tidur masing-masing berebut untuk tidur dibilik ummi dan abah tetapi sebelum tidur adik dan abang mesti bergusti terlebih di atas katil  sehingga berpeluh barulah mereka tidur…alahai anak-anak ummi…..
Tapi kini semuanya terasa hambar,suram…kosong yang amat sangat…apa yang cuba dilaku semuanya tak kena..makan malam….sesuatu yang sukar  digambarkan.. tidak tertelan….waktu menonton? Seolah-olah bersiaran sendiri tiada penonton kerana masing-masing melayan perasaan sendiri.
Gambar-gambar abang dan adik sudah ummi simpan seelok mungkin. Kalau dulu selepas kematian abang  …ummi rasa kuat lagi untuk menatap gambar-gambar kalian tapi kini menjelingpun ummi tak mampu. Pakaian kamu berduapun tak sanggup lagi ummi sentuh…berbanding dahulu setiap pagi ummi akan ke almari baju abang dan menciumnya.
Rutin sebelah petang adalah menemani anak-anak bermain-main dan kekadang berbasikal sekeliling taman perumahan. Sekali-sekala abah membawa anak-anak meronda dengan motorsikalnya….tapi kini ianya bertukar …setiap petang ummi dan abah akan ke pusara bernisan biru milik kalian…wahai bidadari-bidadari syurga..Pastinya tika ini kalian sedang bergembira bermain di taman syurga milil Allah..
Ya Allah kami mohon pada Mu agar kami diberikan dengan lebih kekuatan untuk kami meneruskan perjalanan hidup kami di hari-hari mendatang dengan lebih tabah lagi dan kami yakin bahawa ada hikmah disetiap kejadian..





Thursday, 7 June 2012

TANGISAN SEORANG SUAMI



Jika seorang suami menangis dihadapanmu,

itu bererti dia tidak dapat menahannya lagi.

Jika kau memegang tangannya saat dia menangis,
dia akan tinggal bersamamu sepanjang hayatmu

Jika kau membiarkannya pergi,
dia tidak akan kembali menjadi dirinya yang dulu, selamanya!

Seorang suami tidak akan menangis dengan mudah,
kecuali didepan orang yang sangat dia sayangi, dia akan menjadi lemah!
Seorang suami tidak akan menangis dengan mudah,
hanya jika dia sangat menyayangimu.
Dia akan menurunkan rasa EGOnya.

Wahai isteri2,
jika seorang suami pernah menangis keranamu,
tolong pegang tangannya dengan penuh pengertian.
Kerana dia adalah orang yang akan tetap bersamamu sepanjang hidupmu disaat
kau kesepian dan keseorangan

Wahai isteri2,
jika seorang suami menangis keranamu,
tolong jangan menidakkan kata-katanya...
Mungkin, kerana keputusanmu, kau merosakkan kehidupannya.

Saat dia menangis didepanmu, saat dia menangis keranamu...
Lihatlah jauh kedalam matanya. Dapatkah kau lihat dan kau rasakan SAKIT
yang dirasakannya keranamu ?

Apakah keistimewaan lelaki yang bergelar suami?
Dibalik KEKERASANNYA kadangkala dia memiliki kelembutan.
TUTUR katanya kadangkala ada  KEBENARANnya...
SENYUMANnya adalah SEMANGAT bagi orang yang dicintainya...
PELUKAN & CIUMANnya bisa memberi KEHANGATAN pada isteri dan anak2nya...

Dia TERSENYUM bila melihat isterinya tertawa..

Dia mampu TERSENYUM dibalik KESEDIHANnya...
Dia sangat GEMBIRA melihat KELAHIRAN...zuriatnya
Dia begitu sedih melihat KEMATIAN..
TITISAN air matanya bisa membawa KEDAMAIAN  dalam ikatan perkahwinan…

"HARGAILAH SEBELUM TERLEWAT."

hari ini ke pusara putra2 ummi.hampir 2 minggu ummi tidak menjengah pusara kalian..laju kaki melangkah rindu tak terkira takkala ternampak 2 pusara bernisan biru....seolah-olah kalian sudah lama menanti kedatangan ummi...sepoi bayu pagi ...mengiringi bacaan al fatihah untuk putra-putra ummi..bersih sekali pusara kalian...bagai dijaga rapi...terima kasih Tuhan...atas kekuatan yang telah Kau berikan pada kami sekeluarga...
Pusara abang sudah makin rimbun daunnya dan pusara sudah mulai pandai berbunga...kicauan burung riuh menyanyikan lagu mengikut iramanya...sudah damai sekali purta-putra ku



Monday, 4 June 2012

ALLAH MENGUJI KAMI LAGI DALAM TEMPOH 6 BULAN


~ADIK-TERLERAI SUDAH SEBUAH KERINDUAN
PERGILAH SAYANG UMMI IZINKAN
 (MUHAMMAD DZUHIL ASHROQI)~

Entah dari mana nak dimulakan ummi sendiri pun tidak tau ,tapi yang pasti kerinduan kita semua pada abang masih lagi tidak surut. Antara percaya dengan tidak tragedi sama berulang lagi…Kadang-kadang terlintas dibenak fikiran ummi kenapa ini mesti terjadi kepada keluarga kita? Tapi siapalah kita untuk menolak ketentuan takdir. Insan kerdil yang mampu merancang dan mengimpikan sesuatu yang belum pasti hak mereka yang mutlak….Itulah fitrah dunia…
Adik….ummi mencoret lagi bagi melepaskan sesuatu terbuku di hati ummi dan bagi memakbulkan permintaan adik yang ummi anggap satu omongan kosongan semata-mata…Sebenarnya dik…ummi sudah nekad selepas mencoret coretkan kenangan kita bersama-sama abang siap ummi tidak mahu menulis lagi….tapi siapalah ummi untuk menolak ketentuan Ilahi.
            Seminggu selepas  abang pergi…adik mula bertanya bila abang akan balik, adik tidak faham mungkin. “Ummi bila abang nak balik” suatu hari adik bertanya. “abang tidak akan balik cuma kita yang pergi tempat abang” “Bila?” Soal adik dengan pantas. “Nantilah bila sampai masanya Allah akan menjemput kita” Adik mengangguk seolah-olah faham dengan apa ummi katakan. “hah…adik tau macam kita nak pergi tempat abang” “macam mana?”soal ummi. “Esok kita semua bangun pagi-pagi…naik kereta dan lepas tu kita suruh abah bawak kereta laju-laju mesti ada kereta yang langgar kereta kita dan kita semuapun mati dan bolehlah pergi tempat abang.” Kami semua terkejut dengan cadangan dari adik. dan sejak dari itu adik mula mengharapkan kemalangan akan terjadi pada keluarga kita.Keinginan adik bertemu dengan abang semakin membuak-buak ……..Dan kalau orang yang bertanya kemana abang adik dengan pantas menjawap“abang ada dalam hati adik dan hati kita semua kalau nak panggil saya adik/abang pun boleh”
            Salah ke ummi bila kita sering ke pusara abang? Rasa rindu itulah yang membuatkan kita sering ke pusara abang. Selain kita bersedekah al fatihah kita turut sama membersihkan pusara abang dan kawasan sekitarnya. Dan adik akan sering bermain-main ditepi pusara abang malah adik turut membawa 2 biji kereta mainan untuk bermain disitu “yang biru abang punya dan yang hijau adik punya” dan sebelum berangkat balik pasti adik akan meninggal lakaran potretnya disisi pusara abang. “malam nanti abang bangun dan mesti terkejut tengok adik  tidur sebelah abang” luah adik sendirian. Ummi ,abah dan angah menjadi sebak dan kami membiarkan adik berbuat demikian mungkin dengan cara itu dia melepaskan perasaan rindunya.Begitulah rutin kita …


                                                

Hari demi hari berlalu…….rindunya  adik pada abang makin menebal dan adik tidak pandai meluahkannya dengan kata-kata….Cuma setiap pebuatan dan percakapan membuat ummi dan abah faham apa maksudnya. Adik juga sering kali demam dan lelah Setiap bulan adik akan demam .
            Isnin (19/12/2011) adik demam,  sepanjang hari semalam adik asyik membuka almari baju dan peralatan abang kenapa dik???????. Baiknya adik kerana dia tidak sedikitpun mengusik barang-barang abang…..Cuma memandang sepi setiap barangan abang…entah apa yang bersarang dalam fikirannya ummi pun kurang pasti. Kami bawa adik ke klinik…..adik lemah sekali..terpaksa di x-ray sebanyak 2 kali. Kata doctor paru-paru adik ada jangkitan kuman…hati dan perasaan ummi sedikit bergetar…“Ya Allah aku mohon sekali pada Mu , Kau selamatlah anak ku dari sebarang penyakit yang memudaratkan….:”
Saban hari adik akan bercerita tentang mimpi-mimpinya yang bertemu dan bermain-main dengan abang……..“Ummi kenapa abang meninggal dulu?...adik memecahkan kesunyian pada malam itu………“kerna Allah lebih sayangkan abang” “kenapa Allah sayangkan abang?” “sebab abang budak baik” “adik baik tak ummi” soal adik lagi “baik sangat-sangat” “tapi kenapa adik tak meninggal lagi macam abang, adik nak pergi kat abang nak jumpa abang, adik sayang abang…” adui…bagai putus tangkai jantung ummi….adik…. janganlah mintak yang bukan-bukan…….aduhai adik…..
Adik demam lagi……demam adik kali ini beserta dengan lelah ….agak lama,
Hampir 3 minggu adik tidak ke sekolah….Hari Jumaat malam Sabtu 10/02/2012 kami dijemput ke kenduri arwah di rumah Maksu Zaiton. Kembar Yazid dan Haikalpun  ada sama.
Mereka berdua merupakan rakan sekolah abang , leka sungguh adik bermain dengan mereka, corak permainan mereka hampir sama dengan corak permainan abang dengan adik…riang sungguh adik pada malam itu. Secara berseloraoh ummi meminta supaya Yazid tinggal dengan kami, kata ummi “ Yazid mari ikut kita balik bolehlah jadi abang Ashroqi” adik mencelah dengan selamba “Awak tak boleh jadi abang saya, awak tak akan sama dengan abang saya, tiada orang boleh ganti tempat abang saya, tapi… awak hanya boleh jadi kawan saya” semua yang tergamam mendengar ungkapan adik.Bijak sungguh adik berkata-kata. Begitu kuatnya abang dihati adik….. terkadang adik akan mengeluh “kenapalah adik ni ada abang sekejap aje tak macam orang lain ada abang lama-lama….bosanlah …nak main dengan sape?” Dan setiap kali bila hari hujan terdengar adik merungut sendirian “basah kubur abang macaman lah dengan abang”…disetiap waktu makan adik tertanya-tanya “makan apalah abang ni..angah kata dekat syurga abang makan lagi best pada kita” adik…adik….
            Kelincahan,kenakalan, kepetahan adik membuat kami rasa amat terhibur …..sejak akhir-akhir ini sebahagian sifat-sifat dan perwatakan abang telah ada pada diri adik. Makanan kegemaran adik pun sama dengan abang kuew tiaw ladna(abang panggil mee petak dalam pinggan) dan nasi minyak. Pada kami dengan cara inilah  Allah mahu mengubat kerinduan kami  pada abang. Dan setiap kali ummi menangis adik pasti memujuk ummi.. “ummi jangan nangis… adik kan ada, abang dah tunggu ummi kat syurga dan adik jaga ummi kat sini, abang nak buat rumah 2 tingkat untuk ummi kat syurga adik akan buat rumah 2 tingkat kat sini…” sejuk hati ummi bila setiap kali adik  melafazkan kalimah keramat ini. Ya Allah….alhamdulillah aku bersyukur atas kurniaan Mu..sesungguhnya hanya Kau Yang Maha Mengetahui apa yang tertulis dan apa yang tersirat
            Begitulah  setiap hari,  menjalani kehidupan kita sekeluarga tanpa abang bersama-sama kita…sedikit demi sedikit semangat kita semua mula pulih .Kita sudah mula terbiasa berjalan, makan,menonton dan melakukan aktiviti-aktiviti lagi dengan  hanya berempat orang sahaje. Dan kadang-kadang Along akan juga balik ke rumah untuk menjengah kita. Along lebih selesa duduk bersama Tok di Tanjung Api. Angah sudah  mula mahu tersenyum dan keluar bersiar-siar di perkaranagan rumah, aktiviti yang sentiasa yang dia lakukan ketika bersama abang satu ketika dulu. Angah dan adik begitu semangat setiap pagi untuk ke sekolah dan begitu juga bila pulang dari sekolah, anak-anak ummi tampak riang sekali. Angah amat seronok bercerita tentang kawan-kawan barunya dan adik pula akan menyanyi riang lalu yang pelajari di sekolah tadikanya. Hati ummi dan abah mula berkembang mekar dan dibibir merekah senyuman.

                   . 
           
28/03/2012 (Rabu) batuk adik tak henti-henti…dan sesekali adik akan muntah tapi badan adik tidak panas .Adik sudah lengkap berpakaian sekolah namun naluri  seorang ummi tidak mengizinkan  adik untuk ke  sekolah. Dan pagi itu tanpa melengahkan masa ummi terus membawa adik ke KMC untuk mendapat rawatan lanjut. Memang benar….adik lelah ..lelah yang amat serious …adik terpaksa dimasukkan ke hospital….selama 5 hari dan selama itu jugalah kita semua menjadi penghuni KMC…dan keadaan adik bertambah pulih…Alhamdulillah syukur kehadratmu  Ya Allah.



            
           
            15/4/2012 (Ahad) hari yang dinanti-nanti oleh pun tiba .Sukan sekolah adik…awal adik bangun pagi itu bernyanyi-nyanyi riang . Bersungguh-sungguh betul adik pada hari itu walaupun keadaan cuaca yang kurang baik dan keadaan padang yang agak becak, maklumlah ini adalah kali pertama adik menyertai sukan dan berharap akan ada hari sukan dilain kali. Bermain,berlari,berkejaran bersama-sama rakan-rakan tanpa mengenal erti penat dan bila rasa lapar dan dahaga baru adik datang mendapatkan ummi.  Adik menang lumba lari..adik…dapat cabutan bertuah..suka hati ummi dan abah melihat gelagat adik…Sampai di rumah kita semua tidur kepenatan.



               

            28/4/2012 (Sabtu) adik demam lagi..sekembali majlis perkahwinan rumah Makcik Sabariah. Badan adik panas sekali. Ummi bagi makan ubat yang sedia ada..suhu badan adik beransur turun. Hari ini kita berhajat untuk tidur di Tanjong Api…aki kurang sihat. Sesampai di rumah aki demam adik datang balik “Ummi…adik rasa nak pengsanlah” tok ketawa bila mendengar percakapan adik itu. “Pengsan tu macamana ?” soal ummi “yalah pengsan boleh hidup balik, tapi kalau mati  tak boleh hidup dah….tapi adik tak nak mati” adik berceloteh lagi..kami semua ketawa mendenganya… adik..adik.. ada-ada saje .Suhu badan adik makin naik adik minta dia di bawa ke klinik, tanpa lengah abah terus memandu menuju ke KMC..suhu badan makin naik 39 drjh cc.Adik harus ditahan dihospital…kesian adik…..adik merayu pada doctor agar dia jangan di cucuk. “tolonglah doctor jangan cucuk adik ..adik dah banyak kali kena cucuk…ummi,abah tolonglah bagi tau kat doctor janganlah cucuk adik” sayu dan hiba bunyinya serta-merta ummi ingatkan  kata-kata yang sama juga diluah oleh arwah abang takkala doctor mahu mencucuknya. Ya Allah berderau darah ummi, ummi menoleh ke arah abah, abah sekadar menggeleng-gelengkan kepalanya…rupa-rupanya perasaan yang sama bersarang di fikiran abah.
                               
           
            Sekitar jam 11 malam baru adik dapat bilik…keadaan adik begitu lesu sekali..suhu badan masih belum turun lagi…terpaksa masuk ubat melalui buntut. Alhamdulillah malam itu adik tidur dengan lena sekali. 29/04/02012 (Ahad)…syukur suhu badan adik telah menurun dengan cepat…adik nampak cergas dan begitu riang sekali apatah teman sebilik adik merupakan kawan sekolah tadika adik…Sukanya ummi dan abah melihat adik bermain-main. “Insyallah kalau dah sihat mungkin esok adik boleh keluar” getus hati kecil ummi. Abah minta izin dari pihak hospital untuk membawa balik adik ke rumah sekejap untuk mengambil pakaian ummi dan adik…sebelum balik semula ke hospital kita singgah sekejap di Tunas Manja untuk membeli I-pad permainan seperti yang ummi janjikan dulu.
                                                                             



               
                  
            Tiba-tiba suhu badan adik naik balik, adik dah tak lalu nak makan…adik terbaring lesu sepanjang hari dan adik mau ummi pun berbaring disebelahnya…sedikitpun adik tak mau berenggang dengan ummi..apa-apa semua dengan ummi.Dan sesekali ummi minta abah  gantikan tempat ummi..adik tak mau juga..katanya “ adik kan tak sihat, ngape ummi tak mau baring dengan adik… kalau dengan abah adik tak boleh pegang?”memang menjadi kebiasaan adik bila nak tidur adik akan memegang puting susu ummi. Ummi akur walaupun  kekadang terasa begitu lenguh sekali dek kerana terlalu lama berbaring. “Perut adik sakit, kaki adikpun sakit” adik mengadu meminta simpati..ummi cuba mengusap-ngusap perut adik..tapi kata adik “jangan kuat sangat ummi… sakit” sekali lagi jantung ummi berdegup.. “macam kata-kata abang” bisik hati ummi.
             Sesekali jururawat dan doctor datang menjenguk adik dengan membawa ubat ataupun bertanya keadaan adik. Dan setiap kali mereka datang adik merayu agar dia jangan dicucuk. Ada satu ketika tekanan darah adik tidak dapat di baca .Berdetik juga di hati ummi kenapa??????????
Seluruh badan adik berpeluh tapi adik kesejukan…menggeletar…“tolong ummi adik sejuk sangat-sangat ni”.Ummi cuba memeluk adik, tapi adik kurang selesa sakit badan  katanya.
Alhamdulillah malam itu dapat tidur  lena sekali dengan berbantalkan lengan ummi dan tangan adik tidah lepas dari memegang putind susu ummi.
            30/4/2012 (Isnin)..bangkit dari tidur adik mengadu sakit perut…sesudah bersiap dan minum sebotol susu(itupun tak habis) perut adik perlu discan..ummi dan abah menemani adik dan adik mahu ummi bersama-samanya sepanjang dia discan.Keadaan adik masih tak berubah, malah bertambah lesu, doctor telah beberapa kali menukarkan  aktibiotik untuk adik tapi keadaan adik sama juga. Dari bilik double adik dipindahkan bilik single alhamdulillah lebih selesa. “Dah lama adik kat sini, tapi tak adapun sape-sape yang datang tengok adik…tok,mama,mak,abah tan dan alongpun tak datang” luah adik dengan nada yang agak sedih…“Dia orang sibuk,  sikit lagi datang lah tu” pujuk ummi.. “bila ? besok ke?”…adik…adik.. dalam diam ummi menelefon tok dan sms mama dan maksu.
            Tidur adik pada hari itu asyik terganggu sesekali adik merengek kesejukan dan kadang-kadang kepanasan lepas tu mengadu badan dan kakinya sakit. Acap kali juga adik mengadu sakit perut dan minta di bawa ke bilik air..adik langsung tak mau makan dan minum.Sedih sungguh ummi melihat keadaan adik langsung tak bermaya, beberapa kali ummi memanggil nurse untuk melihat keadaan adik. Kuku tangan dan kaki menjadi biru..seluruh badan adik sejuk serta merta…adik minta ummi dimandikan adik… tapi adik berdaya untuk bangun bila ummi cuba mendokong  tapi adik merengek kesakitan…
            Mak su dan tok datang juga petang itu, tok bawa goreng pisang kesukaan adik…adik minta tok menyuapkannya goring pisang …banyak adik makan…“alhamdulillah akhirnya adik nak makan juga” bisik  ummi pada tok…tiba-tiba adik muntah dan mengiggil, badan adik bertambah sejuk…ummi dan tok menjadi panik…berlari ummi mendapatkan nurse dan menelefon abah…Nurse datang bersama-sama doctor…“adik kekurangan  oksegen dan terpaksa di masukkan ICU” bagaikan halintar menusuk ke gegendang telinga ummi mendengar kata-kata doctor itu…Abah tergamam, angah sudah mula menangis teresak-esak…“YA ALLAH  YA TUHAN AKU MOHON PADA MU SELAMATKAN ADIK…”
            Berat kaki ini untuk melangkah masuk ke bilik icu…tanpa ummi sedar ummi terjelepuk jatuh di depan pitu bilik itu….ummi meraung sekuat hati…rasanya baru semalam ummi melepaskan  abang pergi dibilik ini. Bayangan abang dan rintihan abang masih segar lagi diingatan ummi…dan kini ummi  melalui lagi saat-saat getir itu lagi ?????????? Tidak…adik  tak boleh tinggalkan ummi,abah.along,angah dan semua orang yang menyayangi adik…..sepertimana abang meninggalkan kami semua…adik mesti kuat dan ummi mesti berikan adik kekuatan ....lantas ummi naik ke katil untuk bersama-sama adik kalau boleh ummi mau  segala kesakitan dan keperitan yang adik lalui itu dipindahkan kepada ummi….boleh kah itu terjadi dan  dilakukan????????? “Ya Tuhan tolong hamba mu ini…tolonglah jangan kau uji lagi aku lagi dengan ujian yang sama”…rintih hati ummi.
            Adik semakin lemah.. “ummi!!!!! adik nak balik…adik nak balik…adik kat mana ni? adik nak abah…angah mana? Adik nak angah..bila adik boleh balik ”..adik semakin gelisah sekejap baring…sekejap duduk dan sesekali adik naik atas badan ummi,..nak ummi ribakan..nak abah abah dukungkan  semua jadi tak kena pada adik. Kaum keluarga,jiran tetangga  telah ramai berkumpul di luar bilik icu…entah dari mana mereka menerima khabar ini ummi sendirpun tak pasti ….along pun ada sama…“ummi adik nak anak patong kecik…adik nak main” pinta adik..sepantas kilat along pergi menyuakan potong sekecil ibu jari kepada adik…“hish kecik sangat …” lucu pula bunyinya…
            Adik tak mau di pakaikan lampin pakai buang..adik nak kencing  di bilik air.. “adik kan dah besar ummi kenapa nak pakai pampes adik boleh kencing sendiri”. Ummi akur dengan
permintaan adik ummi tak pakaikan adik pampes…adik kencing di atas katil menggunakan takung….tapi air kencing adik tak keluar…“kenapa tak keluar ni adik dah tak tahan…”keluh adik. Ianya berterusan beberapa kali..…dan sesekali adik akan muntah ….cecair hitam yang keluar …..macam abang..Mulut adik tak mau diam ada saje yang hendak dicakapkan ataupun ditanyanya …
“Abah mana ?”  bila adik tidak nampak kelibat abah…“abah sembahyang  ni..abah Tan ada” (bapa saudara)… “adik tak nak abah Tan adik nak abah adik…” adik mula tersenyum bila abah mula mendekatinya…tiba-tiba adik bersuara hiba dan amat sayu bunyinya…“ummi!!!!!!!!adik sayanggggggg…. Sangat kat ummi…sayang sangat-sangat!!!!.
“Ya adik ummi pun sayang sangat kat adik….….adik jangan banyak cakap nanti adik letih…” pinta ummi…oklah” adik tersenyum sambil membuat isyarat tangan supaya ummi tidur di sebelahnya..ummi naik kembali berbaring di sebelah adik…adik  kita mengaji nak?”…adik menganggukkan kepalanya. Kita mula berselawat,berzikir,membaca al fatihah dan bila ummi hendak membaca ayat khul..adik sudah  keletihan….…“ummi!!!!!!!! boleh adik nak pegang…” ummi memeluk dan mencium seluruh muka adik  dan ummipun menyelak baju ummi…takkala itu adik terus menghisap puting susu ummi dengan rakus umpama baby yang kehausan…abah berpaling tidak sanggup melihat gelagat adik itu…ummi terus memeluk dan membiarkan saya adik berbuat demikian…tiada kata-kata yang terkeluar dari mulut ummi dan  abah hanya air mata mengalir deras….
            Saudara mara, rakan taulan dan jiran tetangga datang silih berganti..mereka yang datang tidak putus-putus memberikan kata-kata semangat kepada kepada ummi dan abah….apa yang boleh ummi katakan??? “Ya Allah aku mohon pada Mu jangan ambik lagi anakku  cukuplah dengan satu…Ya Allah aku merayu pada Mu…jangan di ambik anak ku.”  Ucap ummi dalam sedu ……adik mendongak memandang ummi dengan wajah yang amat sayu sekali dan dengan nada yang perlahan dan lemah  adik berkata “ummi!!!!!!!! Abah!!!!!!!!! jangan ngangis ya…jangan ngangis..adik sedih…..” oh…tuhan kata-kata yang sama  juga diucapkan oleh abang dulu.Kami tidak berhenti berdoa agar adik dapat diselamatkan…
            Doktor tak henti-henti memeriksa adik…“tolong ya doctor jangan cucuk adik lagi  tolong lah!!!” rayu adik dengan nada yang amat sedih .Adik perlukan bantuan oksigen tapi adik tak mau memakai alat bantuan tersebut…wire-wire di badan adik ada yang sudah tercabut….Kata doctor sel darah putih adik telah menurun, buah pinggan adik tidak fungsi dengan baik sebab itu adik tidak boleh kencing…virus merebak terlalu cepat..dah pergi ke hati…Ya Allah sama dengan apa yang dihidap oleh abang…bila  ada tompok-tompok lebam di badan adik  hati ummi makin jadi tidak keruan..ummi sudah rasa kan saat adik untuk meninggal kami sudah hampir …tiba-tiba ummi rasa percikkan air dimuka …ah…ummi pengsan lagi rupanya…..bergegas ummi kembali ke katil adik..doktor kata adik terpaksa dikomakan bagi membolehkan mesin bantuan oksigen dipasang . Kami diarahkan keluar bagi memudah doctor menjalan kerja-kerja memasang alat pernafasan…adik memegang kuat lengan baju ummi…ummi meleraikannya dalam keadaan keterpaksaan…adik merintih hiba      “ummi..ummi…tolong adik…jangan tinggalkan adik sorang-sorang …tolong  tolong!!!!!!!”Ummi longlai disitu dan terpaksa dipapah.
            Setelah alat itu dipasang ….doktor memanggil abah dan ummi untuk memberitahu keadaan adik…agak kritikal katanya…sekali lagi ummi jatuh ..pengsan…… entah kali keberapa ummi tak pasti.Abah sudah nampak hilang kekuatannya…lemah longlai setiapi langkah yang diatur olehnya Angah sudah hilang arah..sesekali terdengar esakkannya..along diam tak terkata…..Ummi masuk semula untuk berbaring disisi adik….ummi usap seluruh tubuh adik, pipi adik berkali-kali ummi kucup, ditelinga adik tak henti-henti ummi ucapkan kata-kata sayang dan kata- kata semangat…….…“adik sayang .. adik ..mesti kuat..adik mesti kuat… adik tak boleh tinggalkan ummi..adik dah janji nak jaga ummi kan, nak buat rumah 2 tingkat untuk ummi kan.”. bisik ummi.
            Tiba-tiba nurse meluru kearah adik setelah mendengar isyarat dari mesin bantuan pernafasan….“Kak, abang  baca yasin dan boleh bisikan kalimah syadah ketelinga adik ya…”. Yang ada ketika itu bersama-sama adik hanyalah ummi,abah,along dan angah sahaje.Bagaikan lembu dicucuk hidung kami akur dengan kata-kata nurse tadi….doktor meminta kami semua keluar bagi menjalanikan beberapa prosuder…berat sekali hati ummi untuk meninggalkan adik sendirian di bilik icu…dan tiba-tiba sahaje ummi meraung sekuat hati…“adik….mesti kuat…adik tak boleh tinggalkan ummi..sape nak jaga ummi nanti…mesti kuat ya adik…adik kena kuat…” rintih ummi dalam esakan..along dan angah datang mendapatkan ummi dan kami berpelukan….“.along akan jaga ummi…along akan jaga ummi,abah dan angah” itu janji along pada ummi ….
            Pintu bilik di buka doctor memanggil ummi dan abah disuruhnya kami duduk….“maaf ya kami dah cuba untuk selamatkan adik…tapi Allah lebih sayang adik…”.kata doctor sambil menepuk-nepuk bahu ummi.. “apa doctor cakap ni” …ummi bertanya kebengongan…“Adik dah tak ada…. Allah dah menjemput dia…sabar ya Kak…ahli syurga anak akak ini” dan dia berlalu pergi meninggalkan kami 4 beranak di situ untuk menatap wajah buat kali terakhir…tiada kata-kata lagi cuma esakan-esakan sahaje yang kedengaran dan kami bergilir-gilir mencium adik…..Adik pergi meninggalkan kami buat selama-lamanya dihari jadi abah 1 Mei 2012 pukul 1.25 pagi Selasa terlalu perit untuk kami terima semua ini.Terlalu sukar digambarkan kan betapa sakit dan pedihnya  kami dikala  itu. Dan ummi sendiri tidak tahu apakan perasaan ummi tika itu…rela atau tidak …..antara redha dengan tidak….seolah-olah peristiwa bersama abang dulu di ulang tayang semula……
Ya Allah kenapa aku lagi di uji begini  dalam tempoh yang terdekat ini…kenapa kau ambil lagi anak ku Ya Allah …tidak kah kesian pada aku Ya..Allah…kau duga aku dengan anak-anak….kenapa kau bagi aku dan dengan cepat kau ambik balik….Abah memeluk ummi seerat mungkin …abah bisikan ke telinga ummi. “ummi!!!!!…bertuahnya kita…dalam ramai-ramai  Allah memilih kita….dua orang anak kita sudah tentu menjadi ahli syurga dan anak-anak kita tidak akan jemu menunggu kita dipintu syurga…insyallah kita akan bersama-sama mereka kelak….mereka bukan hak kita tapi hak Allah.Dia ambik anak-anak kita dia nak jadi anak-anak kita bidadari syurga. Tak semua orang Allah jadikan anak-anak mereka sebagai bidadari syurga.Untungnya kita  …anak-anak kita menjadi bidadari syurga.Ummi kena redha…ummi kena izinkan adik pergi untuk bersama-sama abang…adik rindukan abang…kesian kat kat adik kalau ummi berterusan begini…lepaskan adik ya ummi..”Pujuk abah…ummi tahu abahpun teramat-amatlah sedih dan terasa kehilangan…..kedua-dua  anak lelakinya dijemput dalam sekelip mata. Dalam tempoh 6 bulan saje kita kehilangan 2 anak dan 1 janin.Tapi demi ummi,along dan angah…. abah kena kuat kerana kekuatan kita bergantung pada abah….kesian abah … hatinya terbuku.
Di luar bilik icu keadaan sunyi sepi macam tidak percaya dengan apa yang   terjadi…
Antara percaya dengan tidak…Tok dan yang lain sudah beransur pulang ke Tanjong Api..untuk membuat persiapan  menyambut jenazah adik nanti. Setelah jenazah adik siap dibersihkan dan bungkus dengan selimut putih…ummi datang mendapatkan adik…kali ini dengan agak tenang ummi berwuduk terlebih dahulu . “adik… hari ini, waktu ini, ummi redhakan adik pergi. Ummi halalkan segala-sagalanya. Ummi halalkan air susu ummi untuk adik. Pergilah sayang.. Ummi izinkan…adik rindu abangkan….pergilah abang sedang menantikan kedatangan adik…abang tak mampu nak buatkan rumah 2 tingkat untuk ummi sorang-sorang kat sana….adik bantulah abang ya sayang…pergilah sayang” dan saat ummi dapat rasakan abang sedang menghulukan tangannya sambil tersenyum menyambut kedatangan adik. Ummi naik di atas katil ambil bantal dan berbaring disisi jenazah adik..…ummi peluk jenazah adik perlahan-lahan …ummi takut adik kesakitan……ummi dodoikan adik…
Tiba masa adik nak di bawa pulang….abah meminta ummi turun dari katil…tapi ummi tidak mampu berbuat demikian….maka mereka semua mengambil keputusan untuk menyorong katil adik dengan membiarkan ummi berbaring disisi jenazah adik….“Adik dah nak dibawak balik rumah tok, jom kita pangku adik dalam kereta” pujuk abah setelah melihat ummi seolah-olah enggan bangun dari pembaringan…ummi cuba bangun dengan perlahan agar tidak jatuh…..tapi tak upaya…ummi rebah juga. Kita tiba di Tanjong api sekitar pukul 3.15 pagi…beberapa orang jiran dan saudara terdekat sedang menanti ketibaan jenazah adik…adik dibaringkan oleh along dengan cermat sekali ditempat yang sama di mana abang dibaringkan 6 bulan dulu.
            Selesai mandi dan menukar baju …ummi kembali berbaring disisi adik…dan sesekali mencium seluruh tubuh badan adik..ummi cium puas-puas kerana selepas ini tidak dapat lagi berbuat demikian. Keadaan ummi yang dalam hadas besar membataskan ummi dari  membacakan ayat-ayat suci al quran . Jemaah masjid mula datang meziarahi adik selesai menunai solat subuh. Makin lama makin ramai…pada ibu, ummi berpesan…“nanti ummi nak mandikan adik ya jangan lupa…” berkali-kali ummi ingatkan ibu…abang dulu ummi tak sempat nak mandikan. Alhamdulillah hajat ummi di makbulkan,ummi mandikan adik buat kali terakhir..ummi dapat rasakan yang adik begitu bahagia sekali dimandikan oleh ummi.
            Sekitar jam 10 pagi semuanya selesai.Ummi dapat melihat dengan jelas sekali airmata abah dan along dan saudaramara terdekat tidak berhenti-henti mengalir ketika mereka menyembahyangkan adik. Adik kami semadikan disebelah pusara abang ….tempat dimana adik selalu bermain-main setiap kali kita ke pusara abang..Adik….. tenanglah adik disana…. doa ummi semuga adik dapat bertemu dengan abang dan bermain-main di taman syurga Nya seperti mana adik impikan selalu..Terlerai sudah rindu adik pada abang.



            

Hari ini1 June,  sudah sebulan adik pergi menemui penciptanya. Dan selama itu juga ummi,abah dan angah belum pulang ke rumah kita. Sudah beberapa kali kami cuba untuk pulang ke rumah…tetapi sebaik sahaje kaki melangkah masuk….semuanya jadi tidak menentu..sunyi sesunyinya….ibaratnya kalau jarum jatuh boleh terdengar “detingannya”. Kami tidak dapat membayangkan macamana kami untuk menghadapi semuanya ini. Kalau dulu selepas kematian abang, kami ada adik..tapi sekarang????
Bukan kami sahaje yang terasa kehilangan adik…ramai dik.Tiada siapa lagi yang akan bermain ultraman dengan abah Tan.Sudah tiada lagi ultaman dan juga raksasa. Angah dah tak ada kawan untuk di bawa bergaduh atau bercerita…abah apatah lagi seolah-olah kehilangan kedua-dua sayapnya.Sejak abang pergi segala–gala tertumpu buat adik…adik akan jagi pemboceng setia abah kemana sahaje abah pergi adik pasti ada..adik peneman setia abah dikala menonton tv ke kedai atau kemana sahaja,abah tidak pernah kata ‘tidak’ pada setiap permintaan adik.  Tiada siapa lagi yang akan tidur berbantalkan lengan ummi dengan tangan yang meraba-raba mencari putting susu. Waktu pagi adalah saat yang paling sensitive buat ummi, waktu untuk menyiapkan adik untuk kesekolah…sebelum mandi adik mesti menonton cerita dianosour train…mandi,gosok gigi dan memakai baju mesti ummi yang  buat  dan mesti juga didukong ummi untuk masuk ke dalam kereta begitu…. manjanya adik…
Ahli jemaah surau kata mereka semua masih terdengar-dengar  suara adik mengaminkan setiap bacaan yang di baca oleh imam..adik merupakan jemaah surau yang taat…disetiap waktu maghib dan isyak. Begitu juga di pejabat ummi dan abah…kerana setiap pulang ke sekolah adik pasti ke tempat ummi atau abah. Bila jam menunjukkan 4.15 petang abah pastikan menelefon ummi untuk mengambil adik diruang lobby. Adik memang disenangi oleh kawan-kawan ummi dan abah kerana kepetahan dan kelincahan adik.
Seperti kebiasaanya setiap hari selepas balik kerja kami akan ke pusara abang dan adik. Pohon kemboja dipusara abang daunnya merimbun sekali manakala kemboja dipusara telah mula berbunga. Selagi daya , kami akan sentiasa kepusara kalian berdua. Kami dapat rasakan kalian berdua tertunggu akan kedatangan kami. Biarpun jasad telah dimamah bumi namun kalian berdua tetap ada di hati kami. Akan kami simpan kemas-kemas kenangan bersama adik…akan kami satukan bersama dengan kenangan abang. Abang dan adik memang terlalu arkab. Umpama satu jiwa susah hendak dipisahkan. Hebatnya anak-anak ummi dan abah ini.

Anak-anak ku sayang …berkat doa saudara-mara dan rakan-rakan ummi kini ummi semakin kuat dan tabah. Memang benar ummi dan abah adalah insan yang terpilih, insan yang bertuah…sudah ada bidadari-bidadari syurga yang menunggu akan kedatangan kami.Anak-anakku sayang…ummi ingin menjadi ummi yang penuh dengan sifat sabar, penuh dengan keredhaan dan ketaqwaan yang mana di sana nanti ummi boleh memilih mana-mana syurga yang ummi  mahu…Kami mahu rumah didirkan untuk kami disyurga itu yang diberi nama “BAITUL HAMDI”

“Walau setinggi mana kasih sayangku, sesungguhnya Allah lebih berhak menyayangimu,Damai lah engkau disana di bawah limpahan rahmat dan kasih sayang-Nya, Sesungguhnya kami semua akan menyusulmu di kemudian hari...
Al-Fatihah buat  putra-putra ku sayang”

Satu kebetulan yang menakjubkan..
~: abang demam petang sabtu 22/10/11 selepas majlis perkahwinan rumah makcik Ramlah
~: adik demam petang sabtu  28/04/12 selepas majlis perkahwinan rumah makcik Sabariah
~: abang masuk icu lepas asar petang Isnin (24/10/11)
~: adik masuk icu lepas asar petang Isnin (30/04/12)
~: abang menghembuskan nafas terakhirnya jam 9.25 pagi Selasa
~: adik menghembuskan nafas terakhirnya jam 1.25 pagi Selasa
~: abang meninggal diusia 8 tahun 10 bulan 2 hari
~: adik meninggal diusia 4 tahun 10 bulan 3 hari
           




Anak-anakku,
Menjadi Ummi bukan tugas yang mudah
Mendidik, membelai, memberi kasih sayang tanpa jemu
Ketahui olehmu Ummi sayang anak-anak Ummi
Sayang yang tidak berbelah bahagi
Kerana kalian bedua permata hati Ummi

Ummi minta maaf jika Ummi bukan yang terbaik
Kerana Ummi masih belajar menjadi yang terbaik
Luhur, tulus dan sabar menghadapi kerenahmu
Maafkan Ummi untuk segalanya
Maafkan Ummi kerana hilang sabar
Maafkanlah Ummi sayang

*Melahirkan anak itu sangat berat, kadang-kadang sampai menewaskan ibu yang melahirkannya. Kepada anak tertumpah harapan di ibu di masa datang. Tapi malang bagi ibu, anaknya meninggal waktu masih kecil. Sebagai balasan dari Allah, dijadikan-Nya 3 atau 2 anak yang meninggal itu menjadi dinding bagi si ibu dari api neraka, Kalau ia sabar menerima ujian dari Allah.

LAHIRNYA INSAN TERISTIMEWA MUHAMMAD DZUHIL ABQARI BIN ZAINAL ARIPIN




:-          Dilahirkan di KMC Kuantan pada 23/12/2002 tepat jam 3.00 petang pada hari Isnin bersamaan 18 Syawal seberat 3.6 kg  .
:-          Membesar seperti bayi –bayi normal yang lain, sihat cergas tanpa sebarang penyakit yang membimbangkan. Di antara adik beradik yang lain Abqari adalah yang paling sihat baik dari tubuh badan mahu kesihatan. Ketika usia 6 bulan baru mula pandai meniarap,merangkak seterusnya ketika berusia 1tahun 3bln baru mula pandai berjalan(agak lambat sedikit berbanding dengan adik beradik yang lain).
:-          Sekitar umurnya 1 tahun lebih Abqari pernah hampir lemas didalam baldi ketika mandi bersama-sama Angah….Alhamdulillah dapat di selamatkan dengan pantas pada tika itu. Abqari anak yang sangat manja,lincah, petah bercakap, mudah mesra dengan sesiapa sahaja. Abqari sangat rapat dengan abah sehingga tidak boleh melihat kelibat abah, Abqari pasti menanggis minta didukung.
:-          Seawal umur 4 tahun Abqari pernah di hantar untuk bersekolah tadika bersama-sama Angah, tapi dia tidak betah, tidak sampai seminggu hati ummi dan abah menjadi begitu pilu dan sebak setiap Abqari menanggis dan merayu agar dia tidak di hantar ke tadika. Ummi dan abah akhirnya akur dangan kemahuan Abqari.
:-          Ummi mengandung lagi  ketika usia Abqari  4 tahun lebih dan orang yang gembira adalah Abqari kerana dia bakal menjadi “abang”.dan bermula dari saat itu dengan rasminya Abqari membahasakan dirinya dengan panggilan “Abang”. Pada tahun yang sama juga Abang dimasukkan ke hospital kerana mengalami demam yang berpanjangan dan pendarahan dalam hidung. Hidungnya dilaser.
:-    Tiba masanya saat ummi untuk melahirkan Abang begitu gembira sekali dan kegembiraan itu abang ingin berkongsi bersama dengan Makcik Na(salah seorang jiran yang amat rapat dengan keluarga kita). Abang  meluru keluar dari rumah melintas jalan untuk ke rumah Makcik Na, abang melintas tanpa menyedari ada kereta lalu di situ, dan sekali abang terselamat. Hushh…kalau tidak……
:-      Dari masa ke semasa suasana rumah kita menjadi bertambah meriah dan riuh rendah dengan tawa gelak , guruan, tangisan anak-anak yang seramai 4 orang. Abang membesar seperti kanak-kanak yang lain. Semasa abang berumur 6 , ketika tinggal beberapa hari lagi umat islam hendak menyambut aidil fitri….abang jatuh dari kerusi lalu tangan abang patah (dirumah Ma Shidah, majlis berbuka puasa) kesian abang….Dan sekali malang menimpa abang apabila sebiji kereta Mez hampir melanggar abang ketika hendak melintas jalan untuk segera mendapatkan abah baru tiba di depan Big 10 Air Putih
:-        Tahun 2009 abang melangkah ke alam persekolahan. Tidak ada sebarang masaalah di awal persekolahan . Abang seorang murid yang baik, disebabkan kebaikannya ramai kawan-kawan mengambil kesempatan ke atas diri abang. Kesian Abang selalu dipermainkan oleh rakan-rakan sekolahnya. Dan pada masa yang sama juga penyakit pendarahan hidung abang kembali berulang lagi.
:-          Saat yang paling gembira bagi abang apabila dia lantik sebagai Ketua kelas semasa abang dalam darjah 2. Abang adalah seorang anak yang agak nakal jika dibandingkan dengan adik beradik yang lain tapi kenakalan hanya dikalangan adik beradik serta keluarga yang terdekat sahaja. Tetapi jika bersama-sama kawan-kawan abang selalunya mengalah ataupun menurut saja apa kehendak kawan-kawannya. Mungkin disebabkan itu abang melepaskan perasaannya ketika dirumah.
:-          Pertengahan bulan Januari 2011, abang jatuh dan terkena dawai pagar surau luka di bahagian muka , kena tiga jahitan. Abang…abang…nakal tidak nampak di mata kasar kita semua. Abang merupakan anak yang taat ke sekolah…abang akan hanya tidak ke sekolah kalau keadaan betul-betul tidak mengizinkan.
:-          Pada 28/6/2011 abang sekali di masukkan ke hospital kerana pendarahan hidung yang amat serius. Sekali lagi hidung abang terpaksa di laser…..Dan selepas pada itu abang tidak lagi serang sebarang penyakit maupun demam. Pada bulan puasa abang diserang sakit gigi yang amat sangat. Abah membawa abang ke klinik gigi, rupanya bukan yang bermasaalah tapi gusi abang membengkak. Abang tinggal puasa selama 2 hari dan berjanji untuk menggantikannya selepas hari raya. Persiapan raya kali abang kata abang nak beli baju dan kasut yang mahal-mahal…dan kami akur dengan permintaan abang..dan duit raya yang abang dapat abang nak beli kereta remote yang besar dan mahal dan itu pun kami akur juga dan dengan duit raya itu juga abang telah membeli seekor kura-kura kecil untuk dijadikan binatang peliharaan.
:-          25/10/2011, jam 9.30 (di temapat sama dimana dia dilahairkan iaitu KMC) masa amat memilukan dan menyedih pun tiba…..Janji Allah itu benar belaka…Cuma kita sebagai hambanya begitu leka dan alpa dengan petanda-petanda yang diberikan. Dan pada tarikh keramat inilah ,insan yang teristimewa dan dan yang terpilih “Muhammad Dzuhil Abqari bin Zainal Aripin” dijemput oleh penciptanya setelah  dipinjamkan dan diamanahkan kepada kami selama
 8 tahun 10 bulan 2 hari. Muhammad Dzuhil Abqari bin Zainal Aripin pergi  buat selama-lamanya dengan aman dan tenang  dalam pangkuan  Ummi, setelah mengidap demam dan serangan virus selama 3 hari 3 malam. Seperti mana abang lena setiap kali dalam dakapan ummi  begitu juga lenanya abang saat kepemergian  ke alam bazakh yang kekal abadi.
:-          Kini pusara abang di Hutan Setali menjadi kunjungan kami disetiap petang ataupun disetiap waktu kelapangan. Hanya iringan Al Fatihah dan doa-doa yang sentiasa kami utuskan buat abang  tersayang dan yang teristimewa dalam hidup kami. Tidak akan kami lupakan untuk menceritakan betapa kami amat bertuah dan berbangga mempunyai anak yang semanis,selincah dan sebijak Muhammad Dzuhil Abqari bin Zainal Aripin. Damailah anakanda tersayang dibawah lindungannya, dan nantilah akan kedatangan kami untuk bersama-sama mu di sana kelak Insyallah. 
Walau setinggi mana kasih sayang kami, sesungguhnya Allah lebih berhak menyayangimu,Damai lah engkau disana di bawah limpahan rahmat dan kasih sayang-Nya, Sesungguhnya kami semua akan menyusulmu di kemudian hari...
Al-Fatihah buat semua muslimin dan muslimat yang telah pergi mendahului kita"


“AL-FATIHAH”  





DAIRI UMMI (SEKADAR MELUAHKAN PERASAAN) (BUKAN TIDAK REDHA DENGAN UJIAN ALLAH)



Hari-Hari Sebelumnya:-

-:)        Selama ini tidak terlintas langsung di benak fikiran ummi bahawa ummi akan di uji dengan ujian sehebat ini…terpaksa berpisah dengan orang yang ummi sayangi dan orang yang sememang terlalu arkab dengan ummi tapi ummi percaya mesti ada hikmah di sebaliknya.Allah itu masa mengetahui segalanya, dan janji-janji Allah itu benar belaka. Angah tidak betah lagi meninggalkan rumah lama-lama aktapun untuk tidur dirumah Tok.tidak mau keluar bermain-main dengan kawan-kawan seperti biasa di mana abang masih ada. Adik menjadi begitu aktif dan garang seolah-olah melepas perasaan yang bersarang dihatinya. Abah saban hari akan pusara abang….kasian abah…terpaksa menahan setiap kesedihannya demi ummi dan anak-anaknya yang lain. Abah terlalu rindukan saat-saat bersama-sama abang….

-:)        Masih segar lagi dalam ingatan ummi dua minggu sebelum abang dijemput pergi, semasa diperjalanan didalam kereta abang bertanya “betul ke ummi bila kita mati nanti kita akan di bin dengan emak kita?” Ummi mengiyakan “kenapa ya ummi” sambung lagi minta kepastian. “yalah dah didunia binkan abah nanti di akhirat bin kan emak pulak baru adil jawap ummi. Lantas abang bersuara dalam gelak “Wahai Muhammad Dzuhil Abqari bin Ruzaini” sungguh lucu kata abang….Rupa-rupa kata-kata abang itu ada maksud yang tersirat. 

-:)        Khamis (20/10/2011), balik dari fardu ain, “ummi hari Khamis depan abang nak bawak duit RM 8.00, cikgu nak beli KFC pastu boleh tak ummi buat pudding?”pinta abang“ok, ummi bagi pada RM 10.00, RM2.00 tu ummi belanja abang ya, abang nak puding apa? “apa-apa aje” jawap abang lalui pergi bermain tanpa menyalin pakaian pakian sekolah. Azan maghrib baru abang balik…terus menonton tv…leka sungguh abang…puas sudah ummi menyuruh abang untuk mandi dan sembahyang maghrib tapi tidak mengedahkannya…sampai tahap kemarahan ummi memuncak..ummi mencapai hanger lalu…..maafkan ummi abang , kesal sungguh ummi bila mengenangkannya……...
Selepas maghrib kita semua keluar makan malam, sekali lagi kesabaran ummi di uji…abang memasang radio telepon bimbit dengan begitu kuat sekali…segala teguran ummi abang tidak mengendahkannya malah abang makin memperkuatkan radio telepon bimbit abang…..tidak dapat ummi nyatakan betapa kesalnya ummi tika ini…….
Setelah selesai makan malam ummi mengikut kawan-kawan ummi pergi melawat salah seorang cikgu yang telah tenat.Ummi balik rumah sekitar jam 12.00 malam, angah dan adik dah pun tidur tapi abang masih lagi menonton tv, kata abang nak tunggu ummi balik.

-:)        Jumaat (21/10/2011) kamu berdua ke sekolah seperti biasa. Ummi terlupa membawa baju fardu ain abang, jadi hari itu abang tidak ke fardu ain. Petang ketika  ummi menjemput kamu 3 beradik balik ke rumah , Ummi dimaklumkan oleh “Ma” yang abang dan ngah bergaduh besar… yang aneh ummi tidak sedikitpun memarahi abang tapi kemarahan ummi hambur pada angah. Sebelum makan makan malam itu abah telah membawa abang pergi gunting rambut…itulah saat terakhir abah membawa abang gunting rambut menaiki motor along. Gembira sungguh abang pada malam itu kerana dapat menaiki motor berdua dengan abah  tanpa gangguan daripada adik dan pada malam itu juga  makan malam abang pun berdua dengan abah . Abang meluahkan rasa tidak sabar untuk ketempat along pada keesokan harinya..rindu katanya…“harap-haraplah along dah jadi baik dengan abang,abang nak sangat main-main dengan along, macam abang Amir tu,  bolehlah abang main ps2 dengan along, mesti bestkan dan lepas pada ni along dah  tak garang lagi dan tak akan marah-marah abang dengan tentu pasal lagi” itulah harapan terakhir abang pada along yang tidak kesampaian.

Hari-Hari Selepasnya:-

-:)        Selasa (25/10/2011) merupakan hari yang tidak mungkin kami lupakan disepanjang hidup kami…… tidak akan sama sekali…Ujian Allah kali ini memang berat sekali untuk kami telan. Tapi tidak siapa yang boleh menolak ketentuan Tuhan ini lah dinamakan Qada dan Qadar…Semua yang hidup pasti ke sana jua akhirnya…Cuma kita insan yang kerdil tidak pernah berada dalam keaadaan yang bersedia…..

 -:)       Rabu (26/10/2011) ummi gagahi jua untuk pulang ke rumah…sebaik sahaja kaki melangkah masuk…ummi ternampak seolah-olah susuk tubuh abang tersenyum memandang ummi. Tanpa ummi sedari air mata jatuh berjurai , ummi meraung sekuat hati di atas katil abang… Ya Allah ini dugaan yang paling hebat dari Mu….Kenduri arwah dan tahlil diadakan di rumah tok.

-:)        Khamis (27/10/2011) kami ke sekolah menghantarkan puding dan duit RM 8.00 
seperti yang di hajatkan oleh abang. Rupa-rupanya abang telah memaklumkan pada cikgu pada hari Jumaat itu(21/10/2011) bahawa abang akan berjalan jauh…..memang jauh sungguh perjalanan abang itu…Cikgu memulangkan kesemua buku dan peralatan sekolah abang dan kertas peperiksaan abang….…“Saya sangat sayang pada emak saya, emak saya pun sangat sayang pada saya, emak saya tidak pernah memerahi saya, emak saya sangat pandai masak…saya sangat sayang emak saya”itulah diantara intisari karangan abang yang bertajuk “EMAK SAYA”. Bagai disiat-siat tika itu perasaan ummi tidak tergamak untuk ummi menghabiskan bait-bait seterusnya. “KASIH SAYANG UMMI TIADA BATASNYA, TIADA SEMPADANNYA TIADA PENGHUJUNGNYA DAN HINGGA KE AKHIR HAYAT…KALAU BOLEH DITUKAR GANTI , BIAR LAH UMMI JAGI MENGGANTINYA….” Tapi itu semua bukan kehendakkan kita, Allah lebih tahu apa yang dilakukan dan setiap apa yang diujinya pasti ada hikmah disabaliknya

-:)        Khamis (3/11/2011) malam Jumaat sekali kenduri arwah dan tahlil diadakan di rumah tok.

-:)        Jumaat (4/11/2011) kesemua kaum keluarga sudah berkumpul di rumah tok kerana hari Ahad umat islam akan menyambut Hari Raya Aidil Adha…..kesedihan tidak dapat dibendung ….keriuhan tidak sama jika dibandingkan dulu semasa abang  masih bersama kami….

-:)        Ahad (6/11/2011) Hari raya Aidil Adha……takkala ini di hari raya yang lepas-lepas ummi pasti sibuk menyiapkan pakaian untuk anak-anak….raya aidil adha kurang bermakna kali ini tanpa abang di sisi kami. Beginilah kami di tahun-tahun mendatang……..

-:)        Jumaat(18/11/2011) malam Sabtu, sakit kepala ummi datang lagi tidak dapat tidur dengan nyenyak, memangpun sejak abang pergi ummi tak lena tidur…ummi bangun sekitar 4.00 pagi , makan ubat cuba untuk melelapkan mata tapi amat payah…akhirnya tertidur jua…:- Abang sedang leka bermain-main dengan adik didapur rumah tok. Ummi dan emak sibuk memasak tanpa menghiraukan abang yang sedang bermain-main dengan adik ,abang memakai baju kuning upin/ipin bersama seluar trek berwarna biru…tiba-tiba abah datang merangkul dalam pelukkannya mencium seluruh anggota badan abang…puas-puas..tapi tiba-tiba Abang bangun dari pelukkan abah dan berlalu perlahan-lahan menginggalkan kami semua..ummi menjerit memanggil nama abang berulang kali abang menoleh sekita dan terus hilang dari pandangan ummi….ummi menjerit memanggil abang sekuat hati… Ya allah rupanya ummi bermimpi Alhamdulillah termakbul jua doa ummi untuk bertemu dengan abang walaupun sekadar dalam mimpi…

-:)        Khamis (24/11/2011) malam Jumaat majlis tahlil dan arwah diadakan di surau Taman Murni. Alhamdulillah berjalan lancar.Ma Cdah, Ayin Billa, Nabil ,Abang Pik dan Kak Ja turut serta.Jumaat (25/11/2011) genap sebulan abang kembali ke Penciptannya. Ya Allah aku bermohon kepada Kau bagilah aku kekuatan.Anak aku sudah pasti berada dberbahagia di bawah lindungan Mu.

-:)        Untuk sekian kali sepanjang kepergian abang, baru semalam Isnin (27/11/2011) ummi masak untuk hidangan tengahari dan malam di rumah kita…waktu makan sunyi sekali …adik tak mau makan di meja makan…entah kenapa mungkin dia terasa kehilangan sesuatu…agaknya…….. Hati ummi sedikit tenang bila takkala di beritahu betapa untung nya ummi kerana ada anak yang menunggu ummi dipintu syurga malah akan mencari ummi untuk dibawa bersama ke syurga .. anak itu adalah abang..

-:)        Hari ini (29/11/2011) hari yang 34 abang pergi meninggalkan kami semua. Dalam tempoh tersebut tidak pernah sehari pun airmata ummi dan abah tidak mengalir. Ummi bangun seawal jam 4.30 pagi. Ummi akan mengerja solat sunat membaca al quran dan kemudiannya ke bilik abang , membuka almari pakaian abang membelek baju-baju abang , memeluk-meluk dan mencium –cium baju-baju abang.Membetulkan buku-buku abang dan seterus menyelak-nyelak album gambar abang. Lucu sekali gelagat-gelagat abang……rindunya ummi……Begitu ummi setiap hari…Ummi belum cukup kuat rupanya…

-:)        Sabtu (3/12/2011)tengahari kita semua ke K Lumpur tanpa abang (sebelum KL kami semua ke pusara abang terlebih dahulu)… sememangnya selepas ini kemana saja kami pergi tanpa jasad abang tapi abang tetap berada di hati kami semua. Tiada langsung rasa suka di hati ummi sepanjang berada di sana ingatan ummi, sentiasa pada abang,pada pandangan ummi sentiasa nampak abang yang mungkin tidak akan kembali lagi pada ummi..namum demi angah dan adik ummi gagahi jua…

-:)        Isnin (5/12/2011) ummi dah tak sabar-sabar nak balik rumah..rindu yang amat sangat pada perasaan ummi abang sedang menunggu kepulangan kami semua…..(Ya Allah Engkau ampunlah dosa-dosaku ini sekiranya aku ini sudah keterlaluan)

-:)        Rabu (7/12/2011) kami bermalam kat rumah tok…. Tersentuh betul hati ummi bilamana melihat saudara sepupu abang berkumpul, bermain,bergurau sambil makan rambutan. Pada padangan ummi abang ada bersama-sama mereka. Semalaman ummi menangis sampai abah terpaksa berjumpa dengan Ustaz Hazimi mintak air bagi meredakan kesedihan ummi.Ya Allah Ya Tuhan ku , tidak berhenti memohon kepada Nya agar ummi diberi kekuatan dan ketenangan.

-:)        Khamis malam (8/12/2011) kerumah Makcik Ani untuk melihat Pakcik Lan jatuh pokok, rupanya ada majlis harijadi Naim. Maaf…. ummi dengan angah tidak turut serta untuk menyanyikan lagu hari jadi untuk Naim. Tinggal beberapa hari lagi harijadi abang akan tiba…ahkirnya airmata kami berdua mengalir jua….

-:)        Sabtu pagi (10/12/2011)  seperti kebiasaan kami kepusara abang….hujan turun renyai-renyai…balik rumah kekosongan dan kerinduan datang semula….kenangan –kenangan bersama abang datang silih berganti, takkala hujan begini abang dan yang lain sentiasa bermain - main didalam rumah dan makanan tak pernah kurang di dapur. Abang akan minta ummi buat itu dan ini bagi mengisi perut kita semua. Hari sudah merangkak petang diluar hujan masih mencurah ke bumi…tiba-tiba ada satu rasa didalam hati yang menyatakan abang akan balik…ummi tunggu di muka pintu tunggu dan tunggu  tapi bayangan abang tidak kelihatan…Ummi mula tersadar bahawa itu cuma ilusi ummi.Ummi mengucap panjang sambil menangis….Allah lebih sayangkan abang, Abang kini di bawah lindungan Nya. Abang berbahagia sekarang.

-:)        Ahad (11/12/2011) hujan masih turun dengan lebatnya, seawal pagi ummi sudah bangun menyediakan sarapan pagi. Doa ummi agar hujan akan berhenti sekejap lagi.
Selepas asar kami ke pusara abang dalam hujan yang renyai-renyai….Pada Allah ummi mohon diberikan kekuatan agar ummi dapat menjalani kehidupan ini dengan tenang walaupun tanpa abang disisi ummi. Ummi tidak dapat menahan air mata ini dari terus membajiri kelopak mata ummi…Setiap malam ummi sentiasa dibayangi dengan karenah-karenah abang….ditelinga ummi sentiasa dibisikkan dengan suara-suara manja abang…..

-:)        Isnin (12/12/2011) petang ummi,abah dan angah ke pusara abang, setiap kali ummi ke pusara abang hati ummi menjadi begitu tenang sekali…abah setiap hari ke pusara abang…Angah berubah sikap yang sangat ketara…tidak mau berenggang dengan ummi dah abah, tidak mau ditinggalkan, tidak mau bermain-main, dunia nya hanya di rumah sahaja.

-:)        Rabu (14/12/2011) perasaan itu datang dan datang lagi…..hanya air mata sahaja menawarnya…..Ya Allah aku perlukan kekuatan itu dan Kau berikannya pada ku agar dapat aku menjalani kehidupan yang mendatang dengan lebih tabah walaupun tanpa dia disisku…………………..

-:)        Jumaat (16/12/2011) hujan yang turun tidak menghalang ummi dan abah ke pusara abang…..kecil sungguh hati ummi dengan tingkah laku along yang lebih mementingkan kawan-kawan dari keluarga sendiri…

-:)        Isnin (19/12/2011) adik demam, mungkin kerinduannya pada abang kerana sepanjang hari semalam adik asyik membuka almari baju dan peralatan abang. Baiknya adik kerana dia tidak sedikitpun mengusik barang-barang abang…..Cuma memandang sepi setiap barangan abang…entah apa yang bersarang dalam fikirannya ummi pun kurang pasti. Kami bawa adik ke klinik…..adik lemah sekali..terpaksa di x-ray sebanyak 2 kali. Kata doctor paru-paru adik ada jangkitan kuman…hati dan perasaan ummi sedikit bergetar…Ya Allah aku mohon sekali pada Mu , Kau selamatlah anak ku dari sebarang penyakit yang memudaratkan…..Kelengkapan sekolah angah telah ummi sediakan..tapi ummi rasa ada satu kekurangan dalam menyediakan kelengkapan sekolah, tidak sepaerti tahun-tahun sebelumnya….semasa ada abang, kerana abang lebih ghairah untuk membeli kelengakapan sekolah…

-:)        Selasa (20/12/2011) ummi dan abah tidak pernah jemu untk ke pusara abang, hujan renyai-renyai damai sekali kami rasakan bila berada di pusara abang,….ummi semakin kuat dan ummi kena kuat,..dari zahir dan batin ummi mesti ada persiapan yang sebaik mungkin untuk bersama-sama abang….abang tetap setia menunggu kedatangan ahli keluarganya yang lain untuk bersama abang. Abah dengan sabar akan membersihkan pusara abang disediakanya tempat duduk untuk kami disisi pusara abang……………dan ummi akan sering mencoretkan sesuatu apabila hati dan perasaan minta berbuat demikian.

-:)        Rabu (21/12/2011), izinkan ummi untuk terus mencoret apa yang sedang bermain-main di minda ini. Ummi mau ianya menjadi satu kenangan terindah dalam hidup ini kerana pernah memiliki anak sebaik , semanis dan senakal abang. Abang tetap anak ummi dan abah yang mungkin tiada gantinya. Ummi mau semua ahli keluarga kita tahu yang abang pernah wujud di kalangan kami semua…kalau boleh ummi tidak mahu saat-saat abang bersama kami hilang begitu sahaja..akan ummi akan persembahkan setiap coretan ummi untuk tatapan along, angah dan adik suatu hari kelak….biar ingatan mereka terhadap abang terpahat kuat di hati dan minda mereka. Tinggal 2 hari lagi untuk ummi menempuh hari itu(hari jadi abang) moga ketabahan , keredhaan , ketakwaan dan kekuatan sentiasa bersama ummi…

-:)        Khamis (22/12/2011) sengaja ummi memohon bercuti hari ini, kerana ummi mahu membeli keperluan untuk majlis kenduri tahlil arwah esok kalau boleh ummi mahu semua berjalan dengan sempurna sekali. Ummi membawa angah dan adik untuk ke pusara abang pada pagi itu. Hati ummi begitu terhiris sekali kerana semenjak along balik belum sekali  pun along ke pusara abang. Along masih seperti dulu, tiada nampak tanda-tanda dia untuk berubah… syukur alhamdulillah Allah menjemput abang terlebih dahulu sebelum diri abang dipalut dengan dosa-dosa di dunia yang penuh dengan cabaran ini. Allah itu maha mengetahui…

-:)        Jumaat (23/12/2011) “Selamat hari jadi abang”………..(yang 9 tahun) .Air mata ummi tidak dapat ditahan-tahan lagi bergitu deras sekali ianya mengalir, makin diseka makin laju ianya berjurai….hati jadi tidak keruan…Rasanya tidak puas mencium dan memeluk baju-baju abang didalam almari, tidak puas menatap rupa paras abang didalam album foto abang, tidak jemu untuk mencuba setiap permainan abang yang ditinggalkan……...kura-kura abang sudah semakin membesar dan jinak. Rasa rindu tidak dapat dibendung lagi…akhirnya ummi meraung jua didalam bilik ummi.Ke pusara abang hanya berdua dengan abah saja….sedikit lega dapat melihat dam memegang batu nisan itu….seolah-olah memegang tubuh abang sendiri….dihujung pusara kelihatan susuk tubuh abang sedang berdiri sambil tersenyum memadang ummi dan abah. Manis sungguh senyum abang, lengkap berjubah putih dan berketayap….Majlis tahlil abang berjalan bergitu sempurna sekali…ramai jiran-jiran dan saudara mara yang datang membantu….Semuga abang tenang dan damai di sana sementara menanti kedatangan kami semua……
Hari Jadi Terakhir Yg ke 8 tahun
                
-:)        Sabtu (24/12/2011) sebelah petang baru berkesempatan ke pusara abang setelah selesai kerja-kerja membersih rumah setelah majlis tahlil abang. Hari ini kami membersih pusara abang, abah kalau boleh tidak mahu melihat sehelai daun kering berada di pusara abang. Angah dan adik pun turut sama membersihkan pusara abang.


-:)        Isnin (26/12/2011) awal pagi lagi kami kepusara abang…membersihkan dan membuang daun-daun kering , abah telah menambah 2 lagi tempat duduk dipusara abang semuanya jadi 4 cukuplah untuk abah,ummi,angah dan adik…Along…….entah sampai sekarang masih belum sudi kepusara abang…..Agak lama juga kami dipusara abang..tenang dan damai rasanya .ummi masih ternampak-nampak susuk tubuh abang sedang berdiri sambil tersenyum memadang pada kami…. lengkap berjubah putih dan berketayap Ya Allah bagi kami semua kekuatan untuk menempuh setiap dugaan dari Mu…

-:)        Selasa(29/12/2011) Angah demam dan lelah , ummi tau apa yang bersarang dihati angah, tapi angah tidak mau meluahkannya ….dia menyimpan kemas-kemas rasa rindunya pada abang….

-:)        Rabu (28/12/2011) pagi ini ummi dikejutan apabila terdengar bisikan-bisikan manja persis suara abang…..serta-merta kenangan terakhir bersama-sama abang terus berligar-ligar dikotak minda ummi…setiap ulas kata yang keluar dari mulut mongel abang begitu jelas sekali menusuk ke gegedang telinga ummi….Betapa ummi cuba menghindari suara-suara itu namun makin rancank dia datang bertandang…..tidak keruan jadinya, apa yang boleh buat hanya menangis dan menangis dan seterus berzikir……..AlFatihah untuk abang. Tengahari ummi dan abah mendaftarkan sekolah unutk adik…..Adik memilih bersekolah di Bukit Sekilau berdekatan sekali dengan pusara abang. “Nanti lepas balik dari sekolah boleh terus pergi ke rumah abang”kata adik…terharu sungguh ummi dan abah mendengarnya….Adik terlalu rindukan abang…saban hari dia akan bercerita tentang mimpi-mimpinya yang bertemu dan bermain-main dengan abang……..“Ummi kenapa abang meninggal dulu?...adik memecahkan kesunyian pada malam itu………“kerna Allah lebih sayangkan abang” “kenapa Allah sayangkan abang?” “sebab abang budak baik” “adik baik tak ummi” soal adik lagi “baik sangat-sangat” “tapi kenapa adik tak meninggal lagi macam abang, adik nak pergi kat abang nak jumpa abang, adik sayang abang…” adui…bagai putus tangkai jantung ummi….adik…. janganlah mintak yang bukan-bukan…….semua diantara kita sayangkan abang…..
Along masih belum dengar khabar beritanya entah dimana…lara sungguh hati ummi dibuatnya…..

-:)        Khamis (29/12/2011) hujan masih membasahi bumi Allah ini. Pagi ini ummi ke pusara abang bersama-sama Makcik Ina dan Makcik Ayu. Sebelah petangnya ummi ke pusara abang bersama-sama abah, ummi tidak pernah jemu-jemu ke pusara abang, senang sekali dapat mengusap-ngusap pusara abang… adik masih bercerita tentang abang…rindunya pada abang tidak boleh disimpan lagi…. Kalau boleh dia ingin segera ke tempat abang… dalam perjalanan balik dari rumah tok dia mengharap ada kereta yang akan melanggar kereta kita..dan kita semuanya mati dan boleh ditanam berhampiran dengan abang dan kita semua akan bersatu kembali bersama-sama abang di tempat abang berada sekarang….sayunya hati ummi  bila mendengar harapan adik itu….tanpa disedari air mata kami menitis jua…..

-:)        Jumaat (30/12/2011) seperti kebiasaan di pagi Jumaat ummi dan akan ke pusara di awal pagi lagi.

-:)        Sabtu  (31/12/2011) tahun 2011 akan melabuh kan tirainya tak berapa lama lagi… 2011 akan meninggal kita semua dengan berbagai kisah suka dukanya. Semuga tahun yang mendatang kelak akan ummi tempuh dengan lebih bertawaduk, dengan keimanan dalam mendidik anak-anak dan berusaha menjadi ibu dan isteri yang lebih baik. Insyallah.