There was an error in this gadget

Saturday, 29 September 2012

Betapa hebatnya rindu seorang Abah....


Sudah lama tidak nampak abah menangis…semalam waktu di kuburan .. kelihatan manik-manik jernih membasahi pipi abah..takkala abah mula membaca al fatihah di hadapan sepasang pusara bernisan biru.  Abah teramat-amat rindu….rindu pada putra-putranya yang berada jauh di “alam sana”. Hebatnya rindu seorang abah, agaknya mampukah rasa rindu itu dirasai oleh putra-putranya yang berada jauh di “alam sana”.Hebatnya rindu seorang abah apabila Allah sampaikan rasa rindu itu pada putra-putranya.
Dua hari ini abah bercuti…pada suatu ketika dulu kalau abah bercuti orang yang gembira adalah abang dan adik, kerana ke sekolah akan dihantar abah balik sekolah akan dijemput abah, makan tengahari dikedai bersama abah dan adik sudah pasti tidak ke rumah Ma, akan tetap bersama abah sepanjang abah bercuti. Itulah abah, abah sememang terlalu rapat dengan putra-putranya, abah amat jarang mengatakan “tidak” pada setiap permintaan putera-puteranya. Tidur abah agak awal jika di banding dahulu,  sebelum tidur abah akan bergomol dan bergurau dengan putra-putranya terlebih dahulu, hari-haripun begitu dan kadang-kadang kamu berdua tertidur di depan TV kerana keletihan..dan abah akan mengangkat putra-putranya ke kamar tidur, abang yang sudah mencecah lebih 30 kilo itu abah akan mengangkatnya. Abah akan memastikan keperluan anak-anaknya semua lengkap untuk esok harinya sebelum abah masuk tidur. Makan? Yang ini memang cukup jaga, apa sahaja diminta abah pasti dapatkannya walaupun hari sudah jauh malam, kalau ada jamuan di pejabat  dan kebetulan makanan yang dijamukan itu adalah makan kegemaran putra-putranya abah rela tidak makan kerana teringatkan putra-putranya.
Airmata abah makin deras mengalir , takkala terdengar-dengar tangis dan tawa putra-putra seolah-olah  memanggil-manggil agar terus sentiasa bersama-sama untuk menemani mereka . Namun kasih sayang seorang abah tetap menenggelamkan segala kerisauan dan segala kebuntuan yang bersarang, abah seorang kuat dan tabah satu kurnia dari Allah Yang Maha Esa.
Cukuplah sekadar ia sebuah perasaan.
Hebat bukan kepalang!!!!!!!!!!!!
Kasih seorang abah
  Rindu sangat-sangat
 UMMIMDAZA
 29/9/2012 ....10.15pm
                

Sunday, 23 September 2012

Terus Di Uji


Di uji dan terus di uji….lagi, Ya Allah sesungguh hanya Engkau sahaja yang mengetahui dan aku pasti ada hikmah nya di atas setiap ujian dari Mu. Khabar mengenai Along betul-betul membuatkan ummi terkedu. Memikir dan terus memikir , berdoa dan terus berdoa agar diberikan kekuatan untuk menempuh segalanya. Ya Allah selamatkan dia segala perkara yang tidak diingini.
Sepanjang hari ini ummi asyik menangis dan menangis. Saat-saat begini ummi teringat sangat-sangat pada putra-putra ummi, kerna setiap kali airmata mulai jatuh ke pipi adik cepat datang mendapatkan ummi untuk menyeka airmata dari terus jatuh membasahi pipi ummi , abang dan angah akan mengenggam erat tangan ummi sambil memujuk ummi jangan terus menangis. Kalau suatu ketika dulu kalianlah menghibur hati tika duka datang melanda, akan pergi rasa duka itu bila melihat gelagat-gelagat lucu dan nakal kalian.
Sering terjaga dalam kepekatan malam memanjat doa dan bermunajat kepada Mu Ya Allah. Menangisnya ummi bukan tidak redha dengan ketentuan Nya. Keluhan yang kadang-kadang terkeluar bukan bermakna kesal dengan kehendak Nya. Tapi itulah ummi, insan lemah yang selalu tewas dengan mainan perasaan,  yang selalu tergoda dengan bisikan-bisikan halus. Masih belum cukup kuat rupanya.
Ya Allah Ya Rabbi Kau kurniakanlah dalam diri hambamu ini rasa ketaqwaan, kesabaran, lebih tawaduk dan lebih dengan keredhaan selepas ini. 

rindu tidak terhingga......



Kasih tidak pernah putus

Ummimdaza
(23/9/2012..10.59 pm)

Sunday, 16 September 2012

PUSARA BERNISAN BIRU~TAMAN SYURGA PUTRA-PUTRA KU


Pada petang terakhir syawal ummi dan abah ke pusara bernisan biru lagi, sunyi sepi sekali petang ini, tidak seperti hari –hari sebelumnya(di bulan syawal) .Disepanjang bulan syawal kunjungan tidak pernah putus…Bagi ummi dan abah tidak pernah sekali kami tidak berkunjung ke pusara bernisan biru, rasanya tidak lengkap hidup kami kalau tidak ke pusara bernisan biru…Rutin kami seperti biasa membersih dipersekitaran pusara bernisan biru. Hati kami senang sekali takkala melihat ahli keluarga penghuni kubur datang menziarahi pusara keluarga mereka di bulan syawal yang lepas persekiran telah pun di bersihkan.
Biar apa pun yang orang kata dan tanggapan mereka  terhadap ummi dan abah, kami tidak peduli, kami tetap akan tetap kepusara setiap hari jika dizinkan tuhan. Kami ke pusara kalian bukan untuk menangis atau meratapi kepulangan kalian, dan bukannya kami tidak rehda, bukan sama sekali, silap sama sekali tanggapan sesetengah mereka di luar sana terhadap kami. Kami ke sini kerana  sudah menjadi  kebiasaan pada kami  untuk membersih dan menjaga persekitaran pusara bernisan biru ,  yang pastinya bila kami ke sini terubat jua sedikit kerinduan terhadap kalian. Tapi yang lebih pentingnya ianya mengingatkan kami tentang kematian dan tempat kami di sini jua suatu hari nanti. Sesetengah orang di luar sana mungkin tidak akan faham akan perasaan kami, kerana mungkin tidak dirasai  oleh mereka yang bukan bergelar ibu dan bapa, tidak mungkin dirasai pada mereka yang belum pernah kehilangan permata mata hati, bukan satu tapi dua, bukan bertahun tapi berbulan sahaje.
Kami terasa amat senang sekali melihat kemboja di pusara kalian makin merendang, daun makin merimbun, bunganya mulai berkembang. Dan begitu ralit mendengar beburung berkicaun riang sambil menyapu dan mengutip daun-daun kering yang berguguran. Abah seolah-olah sedang bersenam setiap kali peluh ditubuh mengalir membasahi bajunya takkala mencangkul dan merumput di persekitan pusara bernisan biru. Dan seterusnya abah akan  membakar kesemua daun-daun kering yang ummi dan angah kumpulkan tadi. Puas………….Sebelum berangkat pulang kami sama-sama menyedekahkan al – fatihah buatk putra-putra dan penghuni kubur yang lain. Insyallah jika dipanjangkan umur dan ada kelapangan di hari esoknya atau hari berikurnya kami akan ke sini lagi….Di Taman Syurga Putra_Putra Kami.





Kasih  kami tidak pernah kurang
Sayang kami tidak pernah luak
Cinta kami tidak pernah tercalar
Rindu kami tidak pernah susut
Kenangan bersama kalian tidak mungkin terpadam



UMMIMDAZA
17/9/2012 (12.30pm)

Monday, 3 September 2012

BILA RINDU BERTAMU LAGI

Rindu datang lagi...baru sehari tidak ke "pusara bernisan biru" seolah-olah sudah beberapa hari tidak ke sini. Seperti biasa kami disapa dengan bayu petang yang bertiup lembut,kicauan burung bernyanyi syadu, terpandang sahaje sepasang pusara bernisan biru hati tiba-tiba menjadi sebak teramat sangat, Salam diberi al Fatihah di baca untuk penghuni pusara yang lain, langkah dipercepatkan ingin segera sampai ke sepasang pusara bernisan biru. Sesekali terhidu  bau wangi-wangian..yang dibawa oleh bayu petang... 
Tangan mengusap lembut sepasang pusara bernisan biru,menyapu-nyapu saki baki butiran pasir yang melekat pada kepok sepasang pusara bernisan biru. Air mata terus mengalir laju. Entah mengapa hari ini rindu itu semakin membuak-buak, puas sudah memujuk hati agar tidak menangis..tapi tewas jua dengan mainan perasaan. Dan akhir setelah bebapa kali kalimah astrafillullah disebut.... Alhamdulillah dapat juga mengawal perasaan agar tidak dilepaskan tangisan dengan keterlaluan. Satu-satu persatu kalimah suci ummi alunkan buat putra-putra ummi.  Hati kembali tenang, perasaan mulai senang. Namum rindu tidak pernah terkurang
Putra-putra ummi yang tersayang...ummi terlalu rindukan kalian...rindu itu satu nikmat,tidak semua orang yang dapat merasai apa itu rindu dan juga bagai kan sembilu apabila ianya semakin menebal....dan wahai permata hati ku, ummi sememang boleh berkongsi cerita namun tidak boleh berkongsi rasa rindu dengan sesiapa pun...hanya Allah sahaje yang maha mengetahui.....




Sayang Sangat-sangat
UmmiMdaza (3/9/2012...9.35pm)
Rindu datang lagi...baru sehari tidak ke "pusara bernisan biru" seolah-olah sudah beberapa hari tidak ke sini. Seperti biasa kami disapa dengan bayu yang bertiup lembut,kicauan burung bernyanyi syadu, terpandang sahaje sepasang pusara bernisan biru hati tiba-tiba menjadi sebak teramat sangat, Salam diberi al Fatihah di baca untuk penghuni pusara yang lain, langkah dipercepatkan ingin segera sampai ke sepasang pusara bernisan biru. Sesekali terhidu  bau wangi-wangian..
Tangan mengusap lembut sepasang pusara bernisan biru,menyapu-nyapu saki baki butiran pasir yang melekat pada kepok sepasang pusara bernisan biru. Air mata terus mengalir laju. Entah mengapa hari ini rindu itu semakin membuak-buak, puas sudah memujuk hati agar tidak menangis..tapi tewas jua dengan mainan perasaan. Alhamdulillah dapat juga mengawal perasaan tidak dilepaskan tangisan dengan keterlaluan. Satu-satu persatu kalimah suci ummi alunkan buat putra-putra ummi.  Hati kembali tenang, perasaan mulai senang. Namum rindu tidak pernah terkurang
Putra-putra ummi yang tersayang...ummi terlalu rindukan kalian...rindu itu satu nikmat,tidak semua orang yang dapat merasai apa itu rindu dan juga bagai kan sembilu apabila ianya semakin menebal....dan wahai permata hati ku, ummi sememang boleh berkongsi cerita namun tidak boleh berkongsi rasa rindu dengan sesiapa pun...hanya Allah sahaje yang maha mengetahui.....