There was an error in this gadget

Sunday, 30 December 2012

~KEHILANGAN~


25/10/2011….tarikh keramat bagi kami sekeluarga…dengan keadaan yang masih belum bersedia Allah menjemput abang pulang ke rahmatullah, hampir saban malam aku menangisi kepulangan abang dan hampir setiap hari juga aku akan ke pusara abang bersama suami dan dua orang anakku angah dan adik. Makanan kegemaran juga aku tidak makan, almari pakaian akan ku buka pada setiap pagi, baju-baju peninggalan abang aku peluk dan ku cium semahunya.Buku –buku sekolahnya aku belek-belek dan aku baca berulang kali.


Hari berganti hari minggu berganti bulan, lama kelaman aku berjaya memujuk hati ini..anak ku tidak kemana dia pergi ke tempat yang paling selamat, tempat di mana semua orang ke sana nanti, aku sedar bahawa aku masih ada lagi anak-anak memerlukan perhatian dan kasih sayang dariku, aku mulai bangkit dengan suntikan semangat dari suami,anak-anak,abah,emak serta ahli keluarga ku yang lain, teman –teman juga tidak ketinggalan. Abah selalu berkata “untungnya awak kerana sudah ada yang menanti di sana”Aku telah mula melakukan apa yang menjadi minatku, aku boleh memasak dan makan makanan kegemaran abang, membawa anak anak tempat di mana kami berkunjung ketika abang masih bersama . Aku sudah mulai tersenyum , suami dan anak anak tampak girang dengan perubahanku. Pada along,angah dan adik aku curah segalanya . Adik…keletah makin menjadi-jadi, kepetahannya bercakap dan kelincahannya membuat semua orang senang dengannya dan terkadang aku menjadi fobia apabila adik sering demam dan kerap keluar masuk hospital.
Ya Allah bersyukur di atas rahmat dan kurnian Mu, aku di sah mengandung …..airmata kegembiraan tidak henti mengalir, begitu juga dengan suami ku, pada anak anak ku khabarkan berita gembira ini, semua menyambut dengan baik terutama adik….dia bakal menjadi abang. Saban hari dia akan bertanya “bila adik nak keluar?,lambat lagi ke?, tak sabar rasanya nak jadi abang” …adik..adik…Tetapi berita gembira itu tidak lama tanggal 12/4/12…janin ku tidak betah duduk lama di dalam rahimku….ini bermakna sudah 4 kali aku kehilangan janin (keguguran). Aku pasrah dan redha dengan ketentuan Mu, bukan rezeki kami.
28/4/2012 Adik demam lagi, suhu  badannya naik mendadak …terpaksa ditahan di wad, keadaan suhu badan adik tidak stabil kadang adik merengek kesujukan dan tikanya minta ditanggalkan baju kerana panas. Dan bila doctor mengatakan bahawa adik terpaksa di masukkan ke icu, bagai nak putus tangkai jantung ku. Aku sudah dapat merasakan yang adik juga akan meninggalkan kami apabila  sintom sintom yang sama seperti abang dulu…dan jangkaan aku benar belaka, pada 1/5/2012 jam 1.25 pagi selasa adik meningggalkan kami semua untuk ke taman syurga bersama-sama abang, hanya Tuhan yang tahu hati dan perasaan aku tika itu.Aku bagai orang hilang akal, menangis tiada hentinya siang dan malam. Saudara terdekat dan sahabat tidak putus memberi kata semangat. Emak dan abah apatah lagi…”banyak bersabar memang pahit untuk ditelan tapi kemanisan menunggu di sana, bukan semua orang akan di uji begini, ini menunjukkan betapa sayang Allah pada awak” kata-kata itulah yang sering keluar dari mulut abah bagi memujuk ku. Rutin aku, suami dan angah setiap hari ke pusara putra-putraku. Kalau dulu pada setiap petang aku akan menemani anak-anak bermain dan berbasikal tapi kini ianya telah bertukar, aku dan suami lebih senang ditanah perkuburan disisi “Sepasang Pusara Bernisan Biru”. Aku rasakan kalau sehari aku tidak ke perkuburan, putra-putra pasti akan menunggu dan tetap menunggu akan kedatangan ku.

Kami tidak betah pulang ke rumah untuk sekian lamanya, kami berkampung di rumah emak dan abah. Secara kebetulan abah tidak berapa sihat. Yang pastinya sejak kematian abang keadaan abah semakin uzur, boleh dikatakan setiap bulan abah akan dimasukkan ke hospital dan terkadang terpaksa di masukkan ke ICU. Bila emosi ku agak pulih, aku sudah bersedia untuk pulang ke rumah ku sendiri. Sedikit demi sedikit aku mulai bangkit, aku kumpul semula semangatku walaupun amat payah dan perit sekali, pelbagai cara aku buat untuk melepaskan rasa rindu kepada dua orang putra kesayangan ku. Dan dari saat itu aku tidak betah lagi meninggalkan rumah untuk jangka masa yang begitu lama aktapun untuk pulang ke rumah emak dan abah. Aku terasakan bagai aku meninggalkan putra-putra ku sendirian di rumah.
Kesihatan abah tidak dapat dijangkakan, kadang-kadang sihat dan kadang-kadang demam, yang pasti seminggu sekali akau dan keluarga pasti akan menginap di rumah nya. Petang selepas pulang dari pejabat tergerak hati ini untuk melihat abah, aku ke pusara bernisan biru terlebih dahulu. Sesampai di rumah ku liahat dalam keadaan yang amat lesu sekali, aku mengambil alih tempat emak, tubuh tua abah urut dan ku picit, “tak daya sangat dah abah ni, tolonglah….tolong abah ni…dah dekat nak mati ni ” “ sabar abah semua orang akan mati” kata ku sambil jari jemari terus memicit  dan mengusap seluruh tubuh abah, “kaki abah bisa ni, tumbuk perlahan-lahan, jangan laju-laju nanti awak penat” aku akur dengan permintaan abah. Selesai solat maghrib aku bersiap-siap untuk pulang ke rumah ku semula…abah memandang aku bersiap-siap lantas berkata “awak nak balik jugak ke malam ni?” “a’ah kita balik dulu nanti dah selesai orang baiki rumah kita datang tidur sini (kebetulan rumah ku dalam prosese pengubahsuai). Jam 11.00 terima panggilan dari Kak Tie bahawa abah terpaksa dikejarkan ke hospital kerana tidak sedar diri. Suami ku bergegas ke hospital dan jam 11.45 suami menelefon menyampaikan khabar sedih itu…”ummi tenang ya…abah dah meninggal”…rasa nak tertanggal kepala lutut ku, terjelepuk ditepi katil.

Abah pergi meninggalkan kami 6 bulan selepas kepermegian adik. Satu kehilangan besar pada keluargaku. Dalam masa 1 tahun setengah aku kehilangan 3 orang yang tersayang…kehilangan ini kami berkongsi bersama. Mengimbas kembali 2 hari sebelum abang dijemput pergi abang(masa tu abang tengah demam) pernah bertanya pada abah..”aki.antara kita berdua sape yang mati dulu?”  ”mestilah aki sebab aki dah tua” jawab abah..dan petang sebelum adik dimasukkan ke hospital(pun tengah demam juga) adik berkata sambil memijak-mijak kaki abah…”aki…adik rasakan aki dah nak mati..akikan dah tua meati mati dulu pada adik”.Sebaknya mengingatkan saat itu..Ya Allah Kau pertemukan insan-insan yang amat ku sayangi dan ku cintai di Taman Syurga Mu. Dan rutin harian aku dan suami pada setipa petang tetap sama..ke “Pusara Bernisan Biru” aku dan suami begitu senang dapat membersih persekitaran “Pusara Bernisan Biru” dan pusara abah.
22/11/2012…diduga lagi, rumahku yang telah siap diubah suai dimasuki pencuri,sedih teramat sangat, barang kepunyaan arwah abang yang tersimpan kemas dalam almari berkunci habis dipecah dan diambil oleh pencuri itu. Selain dari itu, TV LCD, kamera, tabung duit siling kepunyaan suami yang disimpan selama 24 tahun turut diambilnya. Tapi…apalah sangat dengan ujian kali ini kalau dibandingkan dengan yang yang lalu….kalau setakat hilang TV, kamera dan yang lainnya…kalau nak dibandingkan dengan kehilangan insane-insan tersayang.
2012 bakal melabuhkan tirai tidak lama lagi. Aku akan terus melalui hari-hari mendatang dengan tekad dan azam yang baru. Semoga 2013 yang mendatang membawa sinar buat kami sekeluarga..
~Ya Allah...Ya Tuhan Ku~
Ya Allah aku merindu diri aku yang dulu..
aku merindu iman aku yang dulu..
aku merindu tekad aku yang dulu..
Semangat aku yang dulu..
Prinsip aku yang dulu..
Ya Allah, hamba rasa begitu berat..
Terlalu banyak dosa yang terbeban pada bahu hamba..
Kerap kali hamba cuba bertaubat, saban kali hamba mengulanginya kembali..
Bilakah syaitan dan nafsu akan putus mengganggu hamba..
hamba tak kuat ya Allah..
hamba khuatir ya Allah..
Sekiranya kebahagiaan di dunia yang didamba bukan takdir untuk hamba,
Pergagalkan urusan untuk itu..
Hamba tak sanggup berdepan dengan kemurkaanMu kelak..
Biarlah hamba merana di dunia, asalkan bahagia hakiki menanti hamba di sana..
Biarlah kata-kata ini teruji, biarlah derita menguji..
Hamba lebih gusar jika Kau membenci.(copy & paste)

UMMIMDZA
31/12/12...10.51 am

KEHILANGAN


25/10/2011….tarikh keramat bagi kami sekeluarga…dengan keadaan yang masih belum bersedia Allah menjemput abang pulang ke rahmatullah, hampir saban malam aku menangisi kepulangan abang dan hampir setiap hari juga aku akan ke pusara abang bersama suami dan dua orang anakku angah dan adik. Makanan kegemaran juga aku tidak makan, almari pakaian akan ku buka pada setiap pagi, baju-baju peninggalan abang aku peluk dan ku cium semahunya.Buku –buku sekolahnya aku belek-belek dan aku baca berulang kali.
Hari berganti hari minggu berganti bulan, lama kelaman aku berjaya memujuk hati ini..anak ku tidak kemana dia pergi ke tempat yang paling selamat, tempat di mana semua orang ke sana nanti, aku sedar bahawa aku masih ada lagi anak-anak memerlukan perhatian dan kasih sayang dariku, aku mulai bangkit dengan suntikan semangat dari suami,anak-anak,abah,emak serta ahli keluarga ku yang lain, teman –teman juga tidak ketinggalan. Abah selalu berkata “untungnya awak kerana sudah ada yang menanti di sana”Aku telah mula melakukan apa yang menjadi minatku, aku boleh memasak dan makan makanan kegemaran abang, membawa anak anak tempat di mana kami berkunjung ketika abang masih bersama . Aku sudah mulai tersenyum , suami dan anak anak tampak girang dengan perubahanku. Pada along,angah dan adik aku curah segalanya . Adik…keletah makin menjadi-jadi, kepetahannya bercakap dan kelincahannya membuat semua orang senang dengannya dan terkadang aku menjadi fobia apabila adik sering demam dan kerap keluar masuk hospital.
Ya Allah bersyukur di atas rahmat dan kurnian Mu, aku di sah mengandung …..airmata kegembiraan tidak henti mengalir, begitu juga dengan suami ku, pada anak anak ku khabarkan berita gembira ini, semua menyambut dengan baik terutama adik….dia bakal menjadi abang. Saban hari dia akan bertanya “bila adik nak keluar?,lambat lagi ke?, tak sabar rasanya nak jadi abang” …adik..adik…Tetapi berita gembira itu tidak lama tanggal 12/4/12…janin ku tidak betah duduk lama di dalam rahimku….ini bermakna sudah 4 kali aku kehilangan janin (keguguran). Aku pasrah dan redha dengan ketentuan Mu, bukan rezeki kami.
28/4/2012 Adik demam lagi, suhu  badannya naik mendadak …terpaksa ditahan di wad, keadaan suhu badan adik tidak stabil kadang adik merengek kesujukan dan tikanya minta ditanggalkan baju kerana panas. Dan bila doctor mengatakan bahawa adik terpaksa di masukkan ke icu, bagai nak putus tangkai jantung ku. Aku sudah dapat merasakan yang adik juga akan meninggalkan kami apabila  sintom sintom yang sama seperti abang dulu…dan jangkaan aku benar belaka, pada 1/5/2012 jam 1.25 pagi selasa adik meningggalkan kami semua untuk ke taman syurga bersama-sama abang, hanya Tuhan yang tahu hati dan perasaan aku tika itu.Aku bagai orang hilang akal, menangis tiada hentinya siang dan malam. Saudara terdekat dan sahabat tidak putus memberi kata semangat. Emak dan abah apatah lagi…”banyak bersabar memang pahit untuk ditelan tapi kemanisan menunggu di sana, bukan semua orang akan di uji begini, ini menunjukkan betapa sayang Allah pada awak” kata-kata itulah yang sering keluar dari mulut abah bagi memujuk ku. Rutin aku, suami dan angah setiap hari ke pusara putra-putraku. Kalau dulu pada setiap petang aku akan menemani anak-anak bermain dan berbasikal tapi kini ianya telah bertukar, aku dan suami lebih senang ditanah perkuburan disisi “Sepasang Pusara Bernisan Biru”. Aku rasakan kalau sehari aku tidak ke perkuburan, putra-putra pasti akan menunggu dan tetap menunggu akan kedatangan ku.
Kami tidak betah pulang ke rumah untuk sekian lamanya, kami berkampung di rumah emak dan abah. Secara kebetulan abah tidak berapa sihat. Yang pastinya sejak kematian abang keadaan abah semakin uzur, boleh dikatakan setiap bulan abah akan dimasukkan ke hospital dan terkadang terpaksa di masukkan ke ICU. Bila emosi ku agak pulih, aku sudah bersedia untuk pulang ke rumah ku sendiri. Sedikit demi sedikit aku mulai bangkit, aku kumpul semula semangatku walaupun amat payah dan perit sekali, pelbagai cara aku buat untuk melepaskan rasa rindu kepada dua orang putra kesayangan ku. Dan dari saat itu aku tidak betah lagi meninggalkan rumah untuk jangka masa yang begitu lama aktapun untuk pulang ke rumah emak dan abah. Aku terasakan bagai aku meninggalkan putra-putra ku sendirian di rumah.
Kesihatan abah tidak dapat dijangkakan, kadang-kadang sihat dan kadang-kadang demam, yang pasti seminggu sekali akau dan keluarga pasti akan menginap di rumah nya. Petang selepas pulang dari pejabat tergerak hati ini untuk melihat abah, aku ke pusara bernisan biru terlebih dahulu. Sesampai di rumah ku liahat dalam keadaan yang amat lesu sekali, aku mengambil alih tempat emak, tubuh tua abah urut dan ku picit, “tak daya sangat dah abah ni, tolonglah….tolong abah ni…dah dekat nak mati ni ” “ sabar abah semua orang akan mati” kata ku sambil jari jemari terus memicit  dan mengusap seluruh tubuh abah, “kaki abah bisa ni, tumbuk perlahan-lahan, jangan laju-laju nanti awak penat” aku akur dengan permintaan abah. Selesai solat maghrib aku bersiap-siap untuk pulang ke rumah ku semula…abah memandang aku bersiap-siap lantas berkata “awak nak balik jugak ke malam ni?” “a’ah kita balik dulu nanti dah selesai orang baiki rumah kita datang tidur sini (kebetulan rumah ku dalam prosese pengubahsuai). Jam 11.00 terima panggilan dari Kak Tie bahawa abah terpaksa dikejarkan ke hospital kerana tidak sedar diri. Suami ku bergegas ke hospital dan jam 11.45 suami menelefon menyampaikan khabar sedih itu…”ummi tenang ya…abah dah meninggal”…rasa nak tertanggal kepala lutut ku, terjelepuk ditepi katil.
Abah pergi meninggalkan kami 6 bulan selepas kepermegian adik. Satu kehilangan besar pada keluargaku. Dalam masa 1 tahun setengah aku kehilangan 3 orang yang tersayang…kehilangan ini kami berkongsi bersama. Mengimbas kembali 2 hari sebelum abang dijemput pergi abang(masa tu abang tengah demam) pernah bertanya pada abah..”aki.antara kita berdua sape yang mati dulu?”  ”mestilah aki sebab aki dah tua” jawab abah..dan petang sebelum adik dimasukkan ke hospital(pun tengah demam juga) adik berkata sambil memijak-mijak kaki abah…”aki…adik rasakan aki dah nak mati..akikan dah tua meati mati dulu pada adik”.Sebaknya mengingatkan saat itu..Ya Allah Kau pertemukan insan-insan yang amat ku sayangi dan ku cintai di Taman Syurga Mu. Dan rutin harian aku dan suami pada setipa petang tetap sama..ke “Pusara Bernisan Biru” aku dan suami begitu senang dapat membersih persekitaran “Pusara Bernisan Biru” dan pusara abah.
22/11/2012…diduga lagi, rumahku yang telah siap diubah suai dimasuki pencuri,sedih teramat sangat, barang kepunyaan arwah abang yang tersimpan kemas dalam almari berkunci habis dipecah dan diambil oleh pencuri itu. Selain dari itu, TV LCD, kamera, tabung duit siling kepunyaan suami yang disimpan selama 24 tahun turut diambilnya. Tapi…apalah sangat dengan ujian kali ini kalau dibandingkan dengan yang yang lalu….kalau setakat hilang TV, kamera dan yang lainnya…kalau nak dibandingkan dengan kehilangan insane-insan tersayang.
2012 bakal melabuhkan tirai tidak lama lagi. Aku akan terus melalui hari-hari mendatang dengan tekad dan azam yang baru. Semoga 2013 yang mendatang membawa sinar buat kami sekeluarga..
~Ya Allah...Ya Tuhan Ku~
Ya Allah aku merindu diri aku yang dulu..
aku merindu iman aku yang dulu..
aku merindu tekad aku yang dulu..
Semangat aku yang dulu..
Prinsip aku yang dulu..
Ya Allah, hamba rasa begitu berat..
Terlalu banyak dosa yang terbeban pada bahu hamba..
Kerap kali hamba cuba bertaubat, saban kali hamba mengulanginya kembali..
Bilakah syaitan dan nafsu akan putus mengganggu hamba..
hamba tak kuat ya Allah..
hamba khuatir ya Allah..
Sekiranya kebahagiaan di dunia yang didamba bukan takdir untuk hamba,
Pergagalkan urusan untuk itu..
Hamba tak sanggup berdepan dengan kemurkaanMu kelak..
Biarlah hamba merana di dunia, asalkan bahagia hakiki menanti hamba di sana..
Biarlah kata-kata ini teruji, biarlah derita menguji..
Hamba lebih gusar jika Kau membenci.(copy & paste)


Thursday, 20 December 2012

Ini cuma ujian Mu Ya Allah


Walaupun sekarang keadaan cuaca yang tidak menentu, kami tetap juga ke “pusara bernisan biru”, kami tetap juga dengan rutin kebiassan kami membersih, menyapu, mengutip daun-daun yang makin rancak berguguran, merumput dan mencangkul, cumanya tinggal lagi kami tidak dapat membakar sampah-sarap yang kami kumpulkan itu, rahmat Allah dari langit akan muncul bila-bila masa saje, sudah musimnya….keadaan tanah agak lempap,percikkan pasir memutih didinding kepuk umpama  kulat tumbuh selepas hujan, ada aliran air jernih melalui di antara sepasang pusara bernisan biru umpama anak air mengalir menyusuri sungai..
Tapi petang itu (petang Rabu …19/12/12)… ….takkala kami melangkah masuk dan terpandang saja pusara milik abang hati kami menjadi sebak dan luluh sekali…hampir rebah di situ. Tanah di pusara telah muali mendap, sebahagian telah terperesuk masuk ke dalam, nisan berwarna biru rebah…Ya Allah…ini hanya dugaan yang kecil dari Mu. Abah cuba untuk memperbetulkannya tapi tidak berdaya…ummi tidak sanggup lagi untuk melihat pusara abang dalam keadaan begitu, bermacam-macam bermain difikiran ummi, adakah akan ternampak keranda yang kian mereput atau akan terkeluar cebisan-cebisan kain kapan…atau terasa sakitkah jasad abang bila dihempap dengan bebanan tanah itu?????????
pusara abang

 ASTRAFIRULLAH …..ummi tidak boleh berfikir begitu, keadaan ini mesti di pulih dengan segera. Kami mengambil keputusan untuk membaiki pada keesokkan harinya dan secara kebetulan abah telahpun mengambil cuti selama 2 hari. Dan pada hari ini (Khamis 20/12/12) abah dan Along  bersama-sama memperbetulkan pusara abang walaupun dalam hujan yang kadang-kadang lebat dan kadang-kadang renyai. Pada Mu Ya Allah kami pohon agar keadaan sebegini tidak terjadi pada pusara adik dan aki.
pusara insan-insan tersayang

Ujian itu satu tarbiyah daripada Allah, semakin dekat diri kepadanya, semakin taufan melanda, biar rebah jangan sesekali berubah,biar terbuang, teruskan berjuang. Ya Allah kami redha dengan ketentuan Mu

Redha Dengan Ujian Mu
UMMIMDAZA
(20/12/12…10.25pm)

Tuesday, 18 December 2012

Sampaikan pesan rindu ku buat mereka


Hening malam yang sepi buat aku menjadi rindu akan mereka, Walau berbagai cara dan gaya telah aku lakukan, namum aku sering kecundang...hati ini masih juga rindu!!!!!!!!!Kasih sayang terasa semakin dekat. Entah kenapa , setelah berbulan-bulan aku cuba cekalkan hati untuk menjadi kuat, menjadi tabah, tapi takkala teringat kenangan bersama mereka, hati ini menjadi begitu pilu dan sayu.
Aku rindu...aku rindu Ya Allah Kau sampaikan pesan rindu aku ini buat putra-putra ku. Ya Allah seumur hidup aku, tak pernah aku merasai beban rindu yang teramat sangat dan sehebat begini. Ya Rahman, malam ini aku menangis lagi. Setelah sekian lama airmata ini aku pendam, dan akhirnya ia gugur jua. Setelah sekian lama aku berlagak kuat didepan saudara mara, teman-teman dan orang ramai, dan takkala kau menyendiri airmata ini mengalir jua. Ya Rahim..hanya satu aku pohon, Kau kuatkanlah hati ku untuk menanggung beban rindu ini....hanya pada Mu tempat aku bermohon

Yang merindui
UmmiMDAZA
18/12/12 (10.15pm)

Monday, 10 December 2012

Ya Allah Kau Makbulkan Doa ku ini


Entah kenapa sejak kebelakang ini suara-suara dan bisikan bsikan halus sering menghantui aku. “kenapa aku!!!kenapa aku lagi…kenapa bukan orang lain…tak cukup satu kenapa mesti dua….Di bayangi dengan wajah-wajah yang manja lagi comel setipa kali mata mahu terpejam lena ataupun setiap kali bangkit dari tidur ...Ya Allah nasib baik aku tidak terus terikut-ikut dengan suara-suara dan bisikan-bisikan itu….Ya Tuhan ampunkan akau andai teralpaan buat seketika, Ya Rahman bersyukur kerana iman ku tidak mudah goyah..
Dan terkadang aku agak kecewa dengan tanggapan orang-orang disekeliling, setiap kali kuluah rasa rindu itu, mereka katakan aku tidak redha dan setiap air mata jatuh berjurai mereka katakan aku tidak dapat menerima hakikat yang putra-putra ku telah tiada.. Mudah sungguh mereka membuat tanggapan pada aku. Tapi Ya Rahim aku mengerti kini, bukan pada mereka tempat aku luahkan rasa itu dan airmata ku juga tidak harus tertumpah didepan mereka.
Hanya pada Mu Ya Allah  Ya Rahman…hanya pada saje tempat aku mengadu, tempat aku meluahkan segala-segalanya, meluah rasa rindu itu, memanjatkan kesyukuran itu…Kerana hanya Kau yang mengetahui, hanya Kau penyayang lagi yang mengasihi. Dan pada Kau jua kuserahkan.
Ya Allah
Kau makbulkan doa-doa ku
Berikan peluang pada untuk bertemu dengan putra-putra ku
Ingin sangat untuk menatap wajah putra-putra ku
Ingin sangat untuk membelai putra-putraku
Ingin sangat untuk mengucup dahi putra-putraku
Ingin sangat untuk memeluk putra-putraku
Walaupun sekadar dalam mimpi agar terubat rindu yang kian mendalam
Ya Tuhan
Aku tahu kini bahawa putra-putraku sekarang bukan milikku
Putra-putraku kini menjadi telah menjadi milik Mu yang abadi
Aku berharap sangat Ya Rahman Ya Rahim semoga aku akan dapat dipertemukan dengan putra-putraku  satu hari nanti walaupun sekadar dalam mimpi. Kerana Kau sememang akan memakbulkan setiap doa-doa hamba Mu…


UmmiMDAZA
10/12/2012 (11.05pm)

Tuesday, 4 December 2012

Disember Yang Penuh Nostagia


Disember datang lagi…biasanya bulan ini dikait dengan musim cuti sekolah dan musim tengkujuh.  Cuti sekolah kali ini kami tidak kemana-mana, tiada dalam perancangan lagi….dan tiada juga cadangan dari anak-anak. Disember yang lepas kami juga tidak ke mana Cuma ke rumah “ibu” di Melaka itu hanya seketika….tapi tika itu abang telah tiada dan adik masih lagi bersama kami. Adik pernah berkata “tak sedaplah gi jalan-jalan kali ini sebab abang tak ada”.
Hujan yang turun tidak berhenti sejak dua tiga hari ini tidak membataskan kami untuk terus ke “pusara bernisan biru”. Kalau dulu kami berempat meredah hujan demi ke pusara abang tapi kini kami yang bertiga meredah hujan ke “sepasang pusara bernisan biru” dan juga pusara ayahanda…..walaupun dalam hujan renyai mau pun lebat kami tetap akan membersih pusara kalian.
Teringat satu ketika dulu bila hujan turun dengan lebatnya adik termenung jauh dan berkata “ basahlah kubur abang ya Ummi, macamanalah abang kat dalam tu tentu banyak air yang masuk…ehmmm…jom lah abah kita belikan payong besar unutk abang….kesian kat abang”..begitulah adik setiap kali rahmat Allah dari langit turun…dia pasti resah dan gelisah. Dan setiap kali waktu makan pula adik selalu Tanya “hujan-hujan ni abang makan apa?” lantas angah menjawap “abang makan lagi sedap dari kita kat syurga sana tu, kat sana abang duduk dalam istana buat dari emas,makan dan minum dalam pinggang dan gelas emas ,tidur atas katil emas…langsung tak kena hujan”…ternganga mulut adik mendengarnya dan berkata  ”bestlah abang.. kalau gitu adik nak pergi kat sana jugak lah , adik dah tak nak tidur kat katil angry bird tu lgi…tak sedap langsung..”…masih terngiang-ngiang di telinga kami, kami ingatkan semua itu omongan adik belaka..tapi itu adalah pentanda awal rupa Cuma kami yang tidak tahu….
Kini semua hanya tinggal kenangan…adik kini sedang bergembira bersama abang di Taman Syurga MilikNya…bersama-sama menimati juadah yang sedap-sedap, tidur yang lena di katil emas, dan tentu abang amat bergembira kerana adik juga dapat menimati apa yang abang telah nikmati ….kerana kamu berdua amat rapat dan abang selalunya akan berkongsi setiap apa yang  dia ada dengan dengan adiknya…kami disini tetep dan akan sentiasa berdoa semoga kita di ketemukan di Taman Syurga milik Allah…Amin Ya rabullalamin…




Rindu sangat-sangat..
UMMIMDAZA..3/12/2012(4.45pm)

Saturday, 1 December 2012

Betapa Indahnya Rindu

Abah yang penyayang bersama dgn permata hatinya hanya tinggal kenangan

1/12/2012 genap sudah tujuh bulan pemergian adik, 30/11/2012 yang lalu genap sebulan abah menyusuli kedua orang cucu-cucunya. Walau pun semakin lama semakin jauh orang tersayang pergi meninggalkan kami namun kenangan bersama tersayang semakin hampir dengan mereka.
Lena ku sering terjaga, selera ku sering terganggu, perjalanan ku sering terhenti, gelak tawa ku acapkali tidak ada berpenghujungnya, menontonpun hilang tumpuannya. Serba tak menjadi….
Malam sebelum mata terpejam lena sering memohon dan mengharap bertemu insan-insan yang tersayang di dalam mimpi mimpi ku….agar terubat rindu yang semakin membuak-buak ini. Makan sering kali tidak tertelan dan terkadang hilang rasanya dek kerana kurangnya ahli di meja makan. Percutian seolah-olah tidak bermakna buat kami..tiada lagi sorakkkan kegembiraan apabila diajak bercuti….Waktu menonton sunyi sepi….sebenarnya aku rindu pada kelagatan anak-anak berebut remote dan channel tv dan hati tersentuh apabila sesekali angah menonton channel 611, channel kegemaran adik-adiknya …dia juga merinduinya……
Terlalu merindui waktu bersama-sama mereka……………………..

Selalu merinduinya
Ummimdaza
2/12/2012