There was an error in this gadget

Friday, 27 July 2012

Sabarlah Wahai Putriku....

Sudah 7 hari kita berpuasa...dari mula puasa lagi angah berbuka puasa dengan keadaan amat sugul sekali..Hari pertama berbuka puasa di rumah tok di Tanjong Api. Semuanya ada kecuali keluarga Abah Tan.. dan bila azan berkumbang...ummi dapat melihat dengan jelas sekali riaksi airmuka angah....nasi diambil sedikit demi sedikit dan di suap ke mulutnya..sesekali memandang ummi dan menjeling pada abah...airmata mulai bergenang di kolapak mata dan hanya menunggu saat akan gugur ke pipi....suasana yang sedikit bising tidak langsung memberi apa-apa kesan pada angah....selesai makan angah terus beredar meninggalkan ruang makan....makannya tidak bertambah....angah terus mengambil wuduk dan bersolat maghrib tanpa menunggu sepupunya yang lain seperti kebiasaannya.
Ummi menyusul..... “kenapa angah? Ingatkan abang ya ”...angah menganggukkan kepalanya tanpa bersuara..dan airmata mulai gugur membasahi pipi.... “kalau ada abang mesti lagi bising kan ummi?”....sabarlah sayang.... “adik-adik” sentiasa bersama-sama kita.....Cuma kita tidak boleh melihat dengan mata kasar kita...berbanyak-banyak berdoa dan sedekah al-fatihah buat mereka..... “adik-adik” sekarang ni sedang bergembira di “alam sana” dan suatu hari nanti kita pasti ke “sana “ untuk bersama-sama mereka...sabar ya sayang....
Hari ke dua....masih berbuka puasa di tok ....menu hari itu nasi ayam...satu menu menjadi kegemaran anak-anak. Pada mula angah bersorak kegembiraan bila mendapat tahu menu berbuka pada hari itu adalah nasi ayam...tapi bila sampai waktu berbuka seleranya bagai ditutup...kesian ummi melihat puteri tunggal ummi ini. “Ummi boleh tak kita berbuka rumah kita” pinta angah...”kenapa?... nanti angah sunyi tak ada orang”...”takpalah angah nak balik...orang kata roh adik-adik akan balik di bulan ramadhan...nanti adik-adik balik kita tak ada kat rumah” ..kesian angah rupanya selama ini itu yang di fikirkan. Patutlah dia tak berapa ceria...

Hari  ke 5 & 6 kita mula berbuka puasa di rumah ....tiada apa yang dimasak semuanya beli belaka..ada sedikit keceriaan di wajah angah tapi tidak bagi abah... sepanjang waktu berbuka abah diam sahaje...mungkin saat itu abah terkenangkan kerenah abang...terkenangkan celoteh adik....bukan abah saje ummi pun turut terasa sama. Ya Allah engkau berilah kekuatan kepada putri ku ini...kau ringankan beban rindu yang di tanggung oleh nya. Bagilah kecerian dalam menghadapi bulan yang mulia ini. Ya Allah kau berilah kekuatan kepada suamiku..disepanjang Ramadhan ini...Amin..


Kasih tiada penghujungnya
UMMIMDAZA..27/7/2012...8.49pm

Monday, 23 July 2012

~WAHAI BIDADARI-BIDADARI SYURGA KU~

Ummi tau putra-putra ummi sememangnya sekarang ini sedang bergembira yang amat sangat di “alam sana”. Masih ummi ingat lagi seminggu sebelum ramadhan tiba..2 hari berturut-turut ummi bermimpi akan putra-putra..tapi yang aneh tubuh badan tidak kelihat Cuma suara-suara manja keriangan yang kedengaran.....memberi salam, memanggil-manggil ummi, bergurau-senda sesama sendiri dan gelak ketawa keseronokkan.....kata  mereka yang mengetahui.. “Allah memberi anugerah kepada si ibu ......... mendatangkan akan putra-putranya dalam mimpi dengan 2 keadaan...pertama ianya datang tanpa suara.... dan keduanya ianya bersuara tanpa wajah...”Walau apa pun keadaan ianya datang....terubat juga sedikit kerinduan....terima kasih Ya Allah...
Hari pertama ummi bermimpi putra-putra pulang ke rumah dengan suara begitu gembira sekali dan hari berikutnya ummi bermimpi putra-putra ummi sedang menantikan kedatangan ummi di suatu daerah yang ummi sendiri tidak tahu dimana tempat itu....dan yang pasti.... amat payah sekali untuk ummi ke tempat itu....ummi terpaksa melalui kabus yang begitu tebal untuk ke sana....sayup-sayup dari kejauhan ummi mendengar suara putra-putra  bersorak riang untuk menyambut  kedatangan ummi.
Putra-putra ummi tersayang.....insyallah satu masa dan ketika ummipun akan serta bersama-sama kalian di “alam sana”. Ummi harus mempersiapkan diri dengan bekalan yang secukup-cukupnya. Nantikan kedatangan ummi dan abah,along dan angah wahai bidadari-bidadari syurga ku. Dan Ya Allah terima kasih di atas limpah kurniamu dan menjadikan kedua-dua zuriat sebagai bidadari syurga.         


Sayang hingga ke hujung nyawa
                “UMMIMDAZA” 23/7/2012(11.41pm)          

Saturday, 21 July 2012

Berbuka puasa tanpa ..Dia...

Alhamdulillah...selesai sudah puasa untuk hari pertama. Seperti kebiasaan tahun –tahun yang sudah, hari pertama kita semua akan berkumpul di rumah tok di Tanjong Api untuk berbuka puasa. Ibu sekeluarga dari Melaka pun ada sama...tapi Abah Tan sekeluarga tidak dapat turut serta. Kali ini keadaan  amat berbeza jika dibandingkan dengan tahun yang sudah.  Dan bila ketika Azan hampir berkumandang
Tiada lagi kelibat anak-anak riang berlari-lari ke dapur
Tiada  yang berebut-rebut mencari tempat duduk
Tiada lagi kedengaran riuh piruk suara manja anak-anak meminta itu dan ini
Tiada lagi tangan-tangan kecil yang mencuri-curi makanan
Tiada lagi usik-mengusik dari abang dan kakak sepupu
Tiada lagi leteran dari Tok dan Aki yang meminta cucunya agar jangan bising
Tiada lagi kedengan suara-suara halus yang memgamin bacaan doa selesai sahaje azan berkumandang.
Dan yang pastinya...
Sendawa kekenyangan juga sudah tidak kedengaran lagi.....
Terkadang dek kerana kekenyangan ..maka makanan yang dimakan sebentar tadi terpaksa dikeluarkan semula(muntah)
Itu lah gelagat abang...~.Muhammad Dzuhil Abqari~
Manisnya saat-saat itu apabila dikenang. Hilang rasa kepenatan seharian berpuasa, apabila melihat anak-anak begitu berselera menjamah setiap hidangan yang disediakan. Tapi ramadhan kali ini dan ramadhan yang mendatang , dia..... sudah tiada lagi...Al Fatihah.




Sayang hingga ke akhir nyawa
“UMMIMDAZA” 11.45am


Thursday, 19 July 2012

RAMADHAN TANPA PERMATA HATI

Tinggal 1 hari saje lagi umat ialam diseluruh dunia akan menyambut bulan Ramdhan yang mulia. Hati ummi menjadi resah tidak menentu...teringat akan putra-putra yang telah pun damai di “alam sana”. Teringat sangat kali pertama abang mula belajar puasa... seawal usia 6 tahun masih di tadika tapi tidaklah penuh puasanya..seperti kanak-kanak yang lain banyak benar ragamnya dan tuntutannya. Ketika abang memasuki darjah satu abang mula berpuasa penuh. Abang memang senang untuk dikejutkan ketika bangun sahur dan tidak cerewet waktu makan sahur cukuplah sekadar nasi berlaukkan kicap manis dan telur mata kerbau dan air segelas milo..abang makan-makan dengan cepat-cepat kerana mau tidur semula. Dan waktu berbuka pula....abang hanya berbuka dengan makanan kegemaranannya sahaje iaitu  nasi ayam atau nasi minyak ayam masak merah. Abah hari –hari akan ke pasar Ramadhan bagi mencari nasi ayam atau nasi minyak buat abang,minum kegemaran abang waktu berbuka sudah semestinya air milo ais dan kuih kegemaran abang adalah “kuih cara manis”.Bagusnya abang...wlaupun abang seorang pemakan tapi di bulan puasa dia tidak makan secara berulang-ulang, selepas waktu berbuka dia akan terus ke surau untuk berjemaah solat terawih..tapi biasalah...seperti kanak-kanak yang lain sembahyang tidak pernah sampai ke penghujungnya....Abang dan rakan sebayanya akan mula bermain bunga api dan mercun...dan di sini adik tidak ketinggalan untuk turut serta...tapi main mereka tidak jauh hanya di depan rumah saje..Sesakali sekala abah akan membawa kita semua berbuka puasa di luar...bukan kemanapun...tempat kesukaan anak-anaknya iaitu di padang MPK depan masjid..bukan main seronok abang dan adik kerana dapat bermain-man sementara menunggu waktu berbuka.
beli juadah berbuka bersama abah


Tapi kini itu semuanya tinggal kenangan belaka...kenangan yang memang tidak akan luput dalam ingatan ummi buat selama-lamanya. Yang pastinya.ummi, abah dan angah akan merindui saat-saat makan sahur sama-sama..ternampak-nampak abang bangun dari tidur dengan terhengeh-hengeh membasuh muka lalu makan dengan mata yang masih terpejam, terdengar-dengar suara manja abang bertanyakan “ummi masak apa petang ni “ataupun “abah, nasi ayam atau nasi minyak abang ada tak”.Bermain-main didepan mata kami macamana abang menikmati juadah berbuka puasa dengan begitu berselera sekali sesekali terdengar rungutannya “ayam ni sikit sangat tak cukuplah esok abah beli banyak sikit ya” Abah akan berkata “abang makan perlahan-lahan ...nanti hujung minggu ni kita suruh ummi buat kan nasi ayam ya....”  “Yess..yess....” abang membalas...abang..abang suka benar dia pada nasi ayam...Dan setiap kali ummi membuat nasi ayam abang akan menyanyi...”saya..saya suka nasi ayam..saya suka nasi ayam ummi...”Begitulah gamatnya setiap waktu berbuka puasa baik dirumah kita ataupun di rumah tok.
“Abah hari kita buka puasa kat luar nak? kat padang...."pinta abang dan suara manja abang akan merengek lagi pada abah”abang nak bunga api banyak-banyak dan cantik-cantik nak main ngan geng-geng abang boleh tak?” dan seperti kebiasaan abah tidak pernah mengatakan tidak pada setiap permintaan abang. Begitulah abang setiap kali tiba bulan puasa..dan tahun 2011 merupakan tahun terakhir kami semua berpuasa bersama abang dan tahun lepas puasa tak penuh..dik kerana sakit gigi ..abang tidak berpuasa selama 2 hari dan abang berjanji untuk menggantikannya....terngiang-ngiang di telinga ummi pada pagi sabtu sebelum abang demam (22/10/2011)..”ummi bila kita nak ganti puasa...kalau ummi nak ganti puasa kita ganti hari sabtu dan ahad ya..” kata abang dengan nada yang sayu...”Boleh kita ganti lepas raya haji “ jawap ummi....tapi hajat abang itu tidak kesampaian...malah hari raya haji tahun lepaspun kami beraya tanpa abang...tapi abang sayang puasa abang telah ummi dan abah sudah gantikan...
adik memang pandai beraksi
Dan adik....beberapa minggu sebelum adik dijemput untuk bersama-sama abang di “alam sana”..beberapa helai seluar dan baju telah ummi dan abah belikan untuk persiapan hari raya tahun ini..masih segar  bermain-main di mata ini melihat gelagat  riang adik ketika mencuba seluar dan baju-baju itu. Kata adik “adik comelkan ummi” dan kami semua ketawa melihat gelagat adik itu.Hemmmm....amat sukar untuk ummi gambarkan apa perasaan ummi tika ini yang pastinya Ramadhan kali ini tidak semeriah Ramadhan yang lalu.....dan Syawal sesuatu yang amat memilukan tanpa kehadiran putra-putra ummi tersayang....
Tapi putra-putra ummi tersayang....hati ummi sedikit terubat takkala ummi mendapat tahu bahawa apabila tiba bulan Ramadhan, semua roh berkumpul di Luh Mahfuz kepada Allah S.W.T untuk kembali ke bumi . Ada roh yang di benarkan pulang ke bumi dan yang tidak di benarkan.Roh yang dibenarkan pulang adalah kerana amalah baik mereka semasa hayat mereka ataupun ada penjamin-penjamin yang mendoakan mereka.  Apabila roh dibenarkan pulang, perkara pertama yang mereka lakukan adalah pergi ke perkuburan untuk melihat jasad mereka. Kemudian mereka akan pergi ke rumah keluarga mereka, dan ke rumah orang yang mendoakan mereka dengan harapan orang yang mereka lawati itu memberi hadiah untuk bekalan mereka. Perkara ini akan akan berlarutan sehinggalah tibanya Hari Raya Aidilfitri. Ummi seolah-olah dapat merasakan itu semua sayang...tidak sabar rasa menantikan saat itu...walaupun ummi tahu ummi tidak dapat melihat dengan mata kasar ini...Tapi Allah maha mengetahui naluri seorang ibu.....
Al- fatihah buat semua musliman dan muslimat yang telah pergi mendahului kita". "WALAU SETINGGI MANA KASIH SAYANGKU , SESUNGGUHNYA ALLAH LEBIH MENYAYANGIMU,DAMAILAH ENGKAU DI SANA DI BAWAH LOMPAH DAN RAHMAT-NYA, SESUNGGUHNYA KAMI SEMUA  AKAN MENYUSULMU DI KEMUDIAN HARI.............  


Salam Sayang teramat sayang...
“UMMIMDAZA” 9.20 pm(Khamis)


Sunday, 8 July 2012

~MAJLIS TAHLIL ADIK~

30/6/2012 selesai sudah majlis tahlil buat adik…. Tidak seperti majlis tahlil abang pada 23/12/2011 yang lepas… malam sebelum majlis bermula sudah ada yang saudara mara datang untuk bermalam bagi membantu membuat persiapan dan membantu mengemas selepas majlis tahlil, tapi di majlis adik kali ini berbeza sekali..dari awal persiapan dilakukan oleh ummi,abang dan angah sahaje, disebelah petang baru jiran tetangga dan dua tiga orang saudara yang datang menghulurkan bantuan…dan selainnya tiba waktu majlis mahu di mulakan.
 Alhamdulillah semua berjalan dengan jayanya, ramai tetamu hadir..sama seperti majlis tahlil abang dulu.Syukur pada Mu Ya Allah…Disepanjang majlis berlangsung air mata ummi tidak berhenti-henti mengalir …kerana baru semalam ummi rasakan majlis sebegini dilakukan di rumah kita…masih terdengar-dengar suara riang adik bermain-main bersama rakan sebaya sambil menunjukkan barang permainan abang, ternampak-nampak adik bersama-sama hadirin menjayakan majlis tahlil buat abang…terngiang-ngiang suara manja adik megaminkan bacaan doa buat abang….adik akan turut bersama-sama yang lain berbaris mengambil makanan….indahnya waktu itu… air mata terus berlari kencang tanpa dapat di tahan-tahan…mata mulai merah muka sudah membengkak abah tidak putus-putus memujuk dan menenangkan ummi, Ramai teman-teman dan saudara mara turut rasa simpati dan tidak kurang juga yang  mengalirkan airmata.
Tetamu mulai beransur-ransur mengucapkan terima kasih tanda mereka semua akan pulang seorang demi seorang dan akhirnya….Cuma tinggal kami bertiga beranak….sekali lagi rasa sedih itu datang..semuanya balik tiada seorangpun yang sudi menemani kami..tidak seperti di majlis abang dulu..Mungkin mereka semua tidak betah berlama di rumah kita  lantaran ketiadaan adik..ummi cuba memujuk hati kecil ummi.
1 Julai 2012..ini bermakna sudah 2 bulan adik bersama-sama abang jauh di alam “sana”. Seharian kami bertiga mengemas saki baki majlis malam tadi..walaupun kepenatan namum satu kepuasan pada kami. Di sebelah petang kami menziarahi pusara bernisan biru milik kalian. Kami disambut oleh hembusan bayu petang yang bertiup lembut dan sesekali terdengar kicauan burung bernyanyi merdu. Ditangan ummi menjinjing 2 biji cerek berisi air tahlil dan di bahu abah tersandang sebatang cangkul.. Dari kejauhan sudah kelihatan indah sepasang pusara bernisan biru…Hati mula menjadi sebak..namum dibibir mengukir semyuman..seolah-olah ternampak putra-putra kami sedang menunggu kedatangan ummi dan abah…Pada penghuni kubur yang lain tak lupa salam diberi al Fatihah dibaca.
Takkala ummi menghampiri pusara bernisan biru, airmata mula berguguran laju dan laju. Ummi dan abah mengambil tempat duduk di antara dua pusara putra-putra kalian…Bersama hembusan bayu petang…tahlil dan dan doa dimulakan, berbalam-balam dalam sendu yang tidak disengajakan. Di saat ini juga wajah-wajah manja kalian, senyuman kalian, kenakalan kalian dan juga rengetan kalian.Dan setelah mengumpul semula kekuatan dan mengesat airmata yang berbaki, ummi dan abah bangkit perlahahan –perlahan dan air tahlil kami curahkan ke atas dua pusara bernisan biru dari hujung kepala hinggalah kaki.Tujuh kali kami ulang-ulangi sehingga air di dalam cerek itu kehabisan.
Bila semuanya selesai..ummi mula mengutip daun-daun kering dan abah mengcangkul persekitaran pusara kalian…Emmm..makin rimbun daun di pusara abang dan di puara adik daun dan bunganya baru hendak mengembang. Tiba-tiba kami di sapa oleh dua pasang suami isteri…ramah sekali tergurannya..”dulu masa kami ke sini kami selalu melihat kereta mainan di tersandar ditepi kubur itu, sekarang mana perginya?” sambil menunjuk ke  arah pusara abang..ummi tersenyum lalu menjawap “tuan punya kereta mainan tu sekarang menjadi penghuni disebelah sana”. Terkejut dan tergamam keempat-empat mereka..dan ummi dapat melihat dengan jelas airmata mereka bertakung di kelopak mata dan akan turun bila-bila masa sahaje. “Allah sayangkan mereka dan Dia juga memilih kami …anak-anak kami telah dipilih untuk menjadi bidadari-bidadari syurga..alhamdulillah..” Mereka semua menganggukkan kepala sambil menyeka airmata.
Hari beransur senja..ummi dan abah bersiap untuk pulang. Insyallah ummi dan abah tidak pernah jemu untuk ke sini lagi. “Ya Allah rahmati dan tempatkan putra-putra kami dikalangan orang-orang yang beriman dan di redhai.Tinggallah putra-putra kami dan ahli kubur sekalian.Mudah-mudahan kita semua berbahagia di dunia dan akhirat. Damai di alam sana. Sesungguhnya putra-putra kami di kuburan ini telah pergi mendahului mengadap Illahi dan tidak lama lagi gilirian ummi dan abah pula menyusul kalian. Ummi dan abah mula bergerak meninggalkan pusara kalian. Dan.kini putra-putra ummi dan abah kembali sendirian di bawah lindungan

~AL-FATIHAH~