There was an error in this gadget

Friday, 27 July 2012

Sabarlah Wahai Putriku....

Sudah 7 hari kita berpuasa...dari mula puasa lagi angah berbuka puasa dengan keadaan amat sugul sekali..Hari pertama berbuka puasa di rumah tok di Tanjong Api. Semuanya ada kecuali keluarga Abah Tan.. dan bila azan berkumbang...ummi dapat melihat dengan jelas sekali riaksi airmuka angah....nasi diambil sedikit demi sedikit dan di suap ke mulutnya..sesekali memandang ummi dan menjeling pada abah...airmata mulai bergenang di kolapak mata dan hanya menunggu saat akan gugur ke pipi....suasana yang sedikit bising tidak langsung memberi apa-apa kesan pada angah....selesai makan angah terus beredar meninggalkan ruang makan....makannya tidak bertambah....angah terus mengambil wuduk dan bersolat maghrib tanpa menunggu sepupunya yang lain seperti kebiasaannya.
Ummi menyusul..... “kenapa angah? Ingatkan abang ya ”...angah menganggukkan kepalanya tanpa bersuara..dan airmata mulai gugur membasahi pipi.... “kalau ada abang mesti lagi bising kan ummi?”....sabarlah sayang.... “adik-adik” sentiasa bersama-sama kita.....Cuma kita tidak boleh melihat dengan mata kasar kita...berbanyak-banyak berdoa dan sedekah al-fatihah buat mereka..... “adik-adik” sekarang ni sedang bergembira di “alam sana” dan suatu hari nanti kita pasti ke “sana “ untuk bersama-sama mereka...sabar ya sayang....
Hari ke dua....masih berbuka puasa di tok ....menu hari itu nasi ayam...satu menu menjadi kegemaran anak-anak. Pada mula angah bersorak kegembiraan bila mendapat tahu menu berbuka pada hari itu adalah nasi ayam...tapi bila sampai waktu berbuka seleranya bagai ditutup...kesian ummi melihat puteri tunggal ummi ini. “Ummi boleh tak kita berbuka rumah kita” pinta angah...”kenapa?... nanti angah sunyi tak ada orang”...”takpalah angah nak balik...orang kata roh adik-adik akan balik di bulan ramadhan...nanti adik-adik balik kita tak ada kat rumah” ..kesian angah rupanya selama ini itu yang di fikirkan. Patutlah dia tak berapa ceria...

Hari  ke 5 & 6 kita mula berbuka puasa di rumah ....tiada apa yang dimasak semuanya beli belaka..ada sedikit keceriaan di wajah angah tapi tidak bagi abah... sepanjang waktu berbuka abah diam sahaje...mungkin saat itu abah terkenangkan kerenah abang...terkenangkan celoteh adik....bukan abah saje ummi pun turut terasa sama. Ya Allah engkau berilah kekuatan kepada putri ku ini...kau ringankan beban rindu yang di tanggung oleh nya. Bagilah kecerian dalam menghadapi bulan yang mulia ini. Ya Allah kau berilah kekuatan kepada suamiku..disepanjang Ramadhan ini...Amin..


Kasih tiada penghujungnya
UMMIMDAZA..27/7/2012...8.49pm