There was an error in this gadget

Friday, 15 June 2012

Hari Ini Rasa Rindu Itu Datang Lagi...


             Bismillah :-Segala Puji bagi Allah, tuhan penguasa hati,,,




Hari ini rasa itu datang lagi puas ditepis, tapi makin ditepis makin galak ianya datang...dan datangnya bersama-sama memori-memori indah,suka, duka,tawa dan tangis bermain di depan mata umpama menyaksikan cerita di layar perak.Ya Allah berat sungguh dugaan ku ini...belum sempat memori-memori bersama abang kutip semua untuk disimpan kini memori bersama adik pulak yang dan menerjah. Masih jelas di telinga ini, terdengar suara manja putra-putra ku memanggil-manggil namaku”ummi..ummi”...merengek-renget meminta itu dan ini..merayu-rayu untuk diusap-usapkan sebelum tidur. Dan di setiap waktu tidurku aku terjaga mencari-cari sesuatu yang satu ketika dahulu selalu bertenggek di lengan ku ini. Malam ku rasakan terlalu panjang...segenap ruang rumah ku terasa kekosongan yang amat sangat. Tiada lagi mainan yang bertaburan dilantai,buku-buku dan alat tulis juga sudah tidak kelihatan..kasut dan selipar tersusun rapi seolah-olah rumah ini tiada penghuninya.Di garaj kereta hanya terdapat motor abah tersadai kaku dek kerana sudah tiada lagi pemboncengnya...basikal-basikal kalian sudah  tersimpan rapi didalam stor.
Dapur sudah lama tidak berasap, beras di takar sudah di makan bubuk, bawang telah mulai mengeluarkan daunnya...susu dan milo adik sudah menjadi keras masuk angin. Botol susu ada yang masih belum di simpan. Gula-gula yang adik tinggal sudahpun cair. Peti ais yang penuh dengan pelbagai air dan juga ubatan adik..kini sudah kosong Mesin basuh  seolah-olah malas berputar kerana kurang isiannya.Pengidai kain tidak semeriah dahulu, kalau di dulu dipenuhi dengan pelbagai warna baju dan seluar kanak-kanak tapi kini hanya pakaian yang besar-besar sahaje yag berkibar lesu.3 biji kamar tidur dulu penuh dengan penghuninya kini hanya 1 sahaje yang di gunakan...angah tidak betah tidur sendirian. Bukannya dia takut...tetapi tidak mahu memori indah satu ketika dahulu menghantuinya. Kerana di kamar itu mereka bertiga bermain,bercerita,menyanyi dan belajar menulis,membaca dan mengira. Tetapi bila sampai waktu hendak tidur...bilik ummi dan abah juga yang jadi sasarannya.
Pagi yang membosankan....tiada lagi jeritan bagi mengejutkan anak-anak bangun dari tidur untuk solat subuh dan ke sekolah.Tidak kedengaran lagi suara manja yang bertanya”ummi masak apa pagi ni ? mee lidi ke...?” Kini bilik mandi sudah tidak menjadi rebutan . Tiada lagi lelehan ubat gigi yang ditinggalkan dilantai bilik air dan kini hanya terdapat 3 helai tuala mandi sahaja di rak penyidai...Pipi dan salaman kami kini hanya di sambut dan dicium oleh angah sahaja sewaktu hendak ke sekolah..Ya Allah rindunya kami saat-saat itu....yang mana ianya tidak mungkin sama sekali berulang lagi.
Rutin petang ummi adalah menemani anak-anak bermain didepan rumah. Angah dan abang suka aktiviti berbasikal, manakala adik lebih senang bermain dengan teman-teman sebayanya. Bila hampir maghrib akan terdengar riuh suara ummi atau abah memanggil anak-anak untuk masuk ke rumah.Kekadang abah terpaksa mencari abang kerana abang suka bermain agak jauh sedikit. Waktu untuk mandi waktu yang mengamatkan...abang memang susah hendak mandi..angah pulak mandinya agak lama dan adik  mandinya mau cepat-cepat kerana dia tidak mau lewat ke surau.Tapi kini semua sudah berubah..rutin setiap petang ummi dan abah adalah ke Perkuburan Hutan Setali...kerna disinilah tempat putra-putra umi dan abah bermain di syurga milik Nya.Walaupun pada hakikat tidak dapat dilihat dengan mata kasar...tetapi jauh disudut hati kami kuat merasakan betapa gembira dan bahagia mereka di sana.
Makan malam di mana anak-anak memulakan cerita, cerita berkisar pasal sekolah,pasal cikgu,kawan-kawan dan sebagainya...lauk kegemaran abang mesti yang berwarna merah dan pedas-pedas angah dan adik mengikut aje. Abang memang seorang pemakan...dan ada tikanya abah akan berbunyi “abang dah tiga kali tambah nak isi kat mana lagi tu” abang tersengih malu dan berkata “abang lapar sangat” ataupun “ummi masak sedap sangat” Adik lebih senang makan nya disuap oleh ummi...sambil menonton chanel 611. Tapi kini..... selepas menziarah pusara kalian berdua ,kami bertiga lebih banyak membeli makanan dari luar ataupun makan di rumah tok. Tidak terlelan rasanya setiap kali berada ruang makan di rumah sendiri. Sudah tidak kedengaran leteran abah menyuruh si anak membuat kerja-kerja sekolah atau mengemas perkakas sekolah. Sudah tiada senda loka abah dengan putra-putranya waktu menonton tv.Sekarangnya semuanya hambar dan kaku....
Sesekali kami akan keluar ke Bandar, alangkan kekoknya ummi disepanjang perjalanan kerana tiada lagi tangan halus minta dipinpim..atau suara manja merengek untuk didukung dek kepenatan berjalan. Tiada kedai-kedai jajan atau kedai aiskrim menjadi persinggahan kami seperti kebiasaan semasa kalian masih bersama kami. Dan kedai yang menjual CD juga tidak lagi kami pandang....itu semuanya akan menambah lagi duka di hati kami. Sesakali makan diluar...tiada lagi yang meminta “mee petak dalam pinggan”kuew tiau ladna),”mee petak dalam mangkuk”(kuew tiua tomyam) atau pun nasi daging merah beserta milo ais..dan adik akan mengikut saja apa yang di makan oleh abang.Tiada lagi ngangaan dari mulut kecil untuk disuapkan. Ya Allah manisnya saat itu bila dikenang wahai putra-putra ku.
Saat ini dan tika ini kerinduan amat menghimpit hati ummi.Ada kawan Ummi yang mengatakan Ummi kuat menghadapi semua ini..tapi hanya Allah saja yang tau hati dan perasaan Ummi...Sememangnya Ummi tidaklah kuat seperti yang disangka..Ummi cuma redha dengan kehendak Ilahi..Izinkan Ummi merinduimu sayangku. Ya Allah yang tuhan ku kau berilah aku kekuatan bagi akan untuk menghadapi segala dugaan Mu. Aku redha dan aku pasrah dengan ketentuan dan ujian yang Kau kurniakan pada ku. "Ya Allah hebat sungguh ujian Mu terhadap ku....dalam tempoh 6 bulan....2 orang zuriat ku dan 1 janin di jemput oleh mu..... aku pasti ada hikmah di sebaliknya..."
Sesungguhnya, sejak kehilangan abang & adik ini mengingatkan aku banyak perkara..
* Yang sihat tidak semestinya terus kekal sihat, selagi kita sihat buatlah perkara-perkara yang baik sebagai amalan akan datang..
* Segala apa yang kita ada hanyalah pinjaman semata-sata..satu hari kita pasti akan pulangkan kepadaNya..
* Dugaan maha berat adakalanya memang sukar untuk kita pikul dan hadapi, tapi demi untuk semangat juang untuk terus hidup kita harus hadapinya..
* Jangan terlalu leka dengan kegembiraan dan kesenangan yang diperolehi, sentiasa mengingatkan diri agar lebih dekat pada Ilahi, berdoa agar diri tidak diuji sehinggakan hati tidak mampu mengatasi..


Salam Kerinduan

Akhirnya dia pergi jua..

Anak itu sedang berlari,
Berlari jauh mencari pelangi,
Kebahagian dicari,
Meninggalkan sisa penderitaan di bumi,
Menjauhkan segala kedukaan orang meratapi..

Anak itu sedang berlari,
Mengutip daun-daun gugur setiap hari,
Setiap doa dipanjatkan buat si bidadari,
Ingatan tulus orang yang begitu mengasihi,
dan pasti roh anak itu setia menanti,
Kehadirian ibu-bapanya di syurga nanti.

Anak itu pasti menanti..
Dan tetap menanti...
Moga tenang rohnya di sana...

(sajak ini bukan milik ummi ,terjumpa diblog seseorg... izinkan dikongsi bersama)